Politik Pemerintahan

Gelar Coaching Clinic, Hadirkan Hanafing

PSHW: Antara Sepak Bola dan Dakwah

Surabaya (beritajatim.com) – Persatuan Sepak Bola Hizbul Wathan (PSW) Jatim menggelar Coaching Clinic di Diklat PUPR, Jalan Gayung Kebosari, Surabaya. Kegiatan yang diikuti 60 pelatih PSHW ini berlangsung selama dua hari, Sabtu-Minggu (14-15/12/2019).

Coaching Clining PSHW ini menghadirkan Hanafing, instruktur PSSI. Hadir pula Wakil Ketua Pimpinan Wilayah Muhammadiyah (PWM) Jatim Nadjib Hamid, Ketua PSHW Jatim Dhimam Abror Djuraid, dan Direktur Soccer School Academy PSHW Fery Is Mirza.

Dhimam Abror menegaskan, coaching clinic ini merupakan tindak lanjut dari Relauching PSHW Jatim pada Milad ke-107 Muhammadiyah di Universitas Muhammadiyah Sidoarjo, 23 November 2019. “Ini kali pertama dilakukan sejak PSHW didirikan tahun 1918. Kami bersyukur Jatim menjadi pelopornya,” ujar dia saat dihubungi di Surabaya, Minggu (15/12/2019).

Abror menuturkan, saat ini ada 15 daerah di Jatim yang telah membentuk klub PSHW. Sebagian klub sudah menjadi anggota Asosiasi Kabupaten (Askab) dan Asosiasi Kota (Askot) yang merupakan kepanjangan tangan PSSI di daerah.

“Harapan kita, tahun 2020, sudah terbentuk klub PSHW di 38 daerah di Jatim,” tandas ketua Pengda PSSI Jatim periode 2000-2005 tersebut.

Menurut Abror, coaching clinic ini untuk meningkatkan kapabilitas dan wawasan pelatih PSHW Jatim. Dari kegiatan ini, pengurus PSHW Jatim akan menyaring untuk memilih pelatih yang layak untuk mengikuti lisensi PSSI. Para pelatih tersebut kemudian bisa menularkan ilmunya kepada anak didiknya.

“Kami menyiapkan atmosfir yang baik. Memberi dorongan anak-anak muda berprestasi. Dengan begitu, akan lahir pemain-pemain berkualitas, profesional dan berakhlak,” jabar dia.

Abror juga menyinggung fenomena buruk wajah sepak bola Tanah Air. Kata dia, kondisi tersebut tak boleh dibiarkan. Dia mengilustrasikan seperti teori korupsi, bahwa ikan busuk dimulai dari kepalanya.

Sementara itu, Nadjib Hamid menegaskan, Muhammadiyah memiliki dua visi dengan keberadaan PSHW. Pertama, ikut berkontribusi untuk memperbaiki atmosfir sepak bola nasional yang hingga kini masih terpuruk. Kedua, memperluas media dakwah.

“Ini ladang dakwah dan amal bagi pengurus, pemain, pelatih, dan suporter bola. Bukan proyek untuk mencari keuntungan,” papar dia.

Menurut Nadjib, kondisi sepak bola sekarang adalah miniatur negeri ini. Di mana banyak faktor nonteknis mengalahkan profesionalitas. “Muhammadiyah ingin menciptakan sejarah baru. Sepak bola nasional perlu sentuham amar makruf nahi munkar,” katanya.

Menurut Nadjib, meski PSHW didirikan Muhammadiyah, namun tetap terbuka bagi siapa yang ingin bergabung. “PSHW ini inklusif. Terbuka untuk semua tanpa membedakan agama, suku, dan ras. Harapannya, dari PSHW akan lahir pemain-pemain berintegritas,” pungkas dia. [air/but]

Apa Reaksi Anda?

Komentar