Iklan Banner Sukun
Peristiwa

Wisatawan Tewas Usai Kejatuhan Batu di Air Terjun Tirtosari Magetan

Polisi saat melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) di Air Terjun Tirtosari, Desa Ngancar Kecamatan Plaosan, Magetan, Jawa Timur, Minggu (3/7/2022)

Magetan (beritajatim.com) – Tiga wisatawan dari berbagai daerah yang berkunjung ke air terjun Tirtosari, Dusun Ngluweng Kelurahan Sarangan Kecamatan Plaosan, tepatnya di atas Telaga sarangan Magetan tertimpa batu sebesar helm. Batu itu jatuh dari atas tebing dan mengenai tiga orang sekaligus pada Minggu (3/7/2022) siang.

Akibatnya, 3 dari 6 wisatawan mengalami luka dan harus dilarikan ke puskesmas Plaosan. Namun, kemudian ketiganya dirujuk ke RSUD dr Sayidiman. Satu orang tak tertolong dan meninggal dunia dalam perjalanan saat dirujuk oleh puskesmas Plaosan ke RSUD dr Sayidiman Magetan.

Korban meninggal dunia atas yakni Anggita A.Y (26) warga Subang Jawa Barat. Dia mengalami luka robek pada kepala sebelah kiri, pendarahan telinga, hidung dan mulut. Kemudian I Wayan Krisna (21) asal Probolinggo Jawa Timur, mengalami luka pada alis kiri dan mimisan. Korban ketiga Binarti Fauziah (26) asal Bandung Jawa Barat.

Supriyanto KRPH Sarangan KPH Lawu Ds membenarkan kejadian tersebut. Saat ini pihaknya sedang melakukan pemeriksaan lokasi kejadian bersama pihak kepolisian setempat.

“Untuk kronologinya seperti apa tepatnya, kami belum bisa katakan. Saat ini sedang kita cari bersama kepolisian. Namun untuk para korban sudah dirawat di RSUD dr. Sayidiman Magetan. Satu orang meninggal dunia pada saat perjalanan. Dua orang lagi luka ringan,” katanya kepada beritajatim.com, Minggu (3/7/2022).

Supriyanto menduga, batu berukuran bola voli jatuh dari tebing kemudian menimpa kepala korban pertama yakni Anggita kemudian menimpa rekan lainnya. “Seperti karambol, korban pertama tergeletak kemudian menimpa rekanya lagi hingga dua kali. Korban yang pertama yang paling parah, hingga menyebabkan pendarahan dan meninggal dunia dalam perjalanan,” jelasnya.

Pihak Perhutani bersama polisi saat ini masih berada di lokasi dan sudah menemukan batu yang diduga sebagai penyebab celakanya wisatawan tersebut. “Masih ada bekas rambut dan kulit kepala pada batu yang kita tengarai sebagai penyebabnya,” lanjut Supriyanto.

Saat ini lokasi wisata Air Terjun Tirtosari ditutup oleh Perhutani hingga proses penyelidikan dan evaluasi keamanan batu jatuh susulan tidak ada lagi. [fiq/suf]


Apa Reaksi Anda?

Komentar