Peristiwa

Bupati Ipuk Berduka Datangi Rumah Korban KMP Yunice

Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani mendatangi kediaman keluarga korban KMP Yunice yang tenggelam di Selat Bali.

Banyuwangi (beritajatim.com) – Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani mendatangi kediaman keluarga korban KMP Yunice yang tenggelam di Selat Bali. Ipuk menyampaikan duka mendalam atas kepergian salah seorang korban KMP Yunice di Desa Kabat, Kecamatan Kabat.

Korban merupakan pegawai penjaga tiket di Pelabuhan Gilimanuk. Saat itu dirinya menumpang kapal KMP Yunice untuk berangkat bekerja. Namun, saat hampir tiba di dermaga pelabuhan, naas kapal yang ditumpanginya tenggelam.

 

“Atas nama pemerintah daerah, kami mengucapkan duka yang mendalam atas musibah ini. Kami berdoa agar korban yang telah berpulang mendapat tempat termulia di sisi Allah SWT,” ungkap Ipuk, Rabu (1/7/2021).

Kehadiran Ipuk disambut tangis haru Istiana, ibunda korban. Juga ada Hariyanto, bapak korban. Kepergian putri sulung Hariyanto dan Istiana secara mendadak menjadi pukulan yang teramat berat bagi orang tuanya.

“Dia selesai mengantarkan saya lomba paduan suara PKK. Tak seperti biasanya, dia mencium saya beberapa kali sambil memberi semangat,” cerita Istiana kepada Ipuk.

“Ada apa kok tiba-tiba gini?” lanjut Istiana bercerita.

“Tidak apa-apa, Bu. Aku sayang ibu, ayah dan adik-adik. Rawat mereka ya, Bu,” ungkap Istiana menirukan jawaban gadis berusia 23 tahun itu.

Selama hidupnya, ANK dikenal sebagai pribadi yang baik. Selain berbakti kepada kedua orangtuanya, ia juga mendedikasikan penghasilannya bekerja untuk membantu adik-adiknya yang masih bersekolah. Beberapa hari sebelumnya, ia sempat mengutarakan keinginannya untuk berkurban.

“Dia ingin gajinya besok untuk bantu diberikan adiknya dan kurban (Idul Adha),” kenang ibunya.

ANP merupakan karyawan yang teladan. Ia sudah bekerja selama 6 tahun sebagai penjaga tiket di Pelabuhan Gilimanuk. Pada hari Selasa malam, ia hendak menuju tempat kerjanya. Saat itu, ia mendapat giliran bekerja malam bersama enam orang kawannya.

Bupati Ipuk terus membesarkan hati keluarga.

“Yang sabar nggeh, Bu. Insya Allah beliau syahid karena berpulang saat akan berangkat kerja mencari nafkah,” ujar Ipuk.

“Saya yakin anak ibu adalah anak yang salihah, apalagi tadi beliau berniat untuk kurban saat Idul Adha nanti dari gaji yang didapatkan,” imbuh Ipuk sembari menenangkan ibunda korban.

Ipuk dan keluarga korban lantas melakukan doa bersama, dipimpin mantan aktivis pelajar NU, Ayung Notonegoro. (rin/ted)



Apa Reaksi Anda?

Komentar