Iklan Banner Sukun
Internasional

Wartawan Perang AS Ditembak Mati di Ukraina, IFJ Serukan Ini

Reporter Amerika Brent Renaud ditembak dan dibunuh di Ukraina - Foto : Facebook

Kyiv (beritajatim.com) – Federasi Jurnalis Internasional dan Eropa (IFJ-EFJ) mengutuk pembunuhan terhadap Brent Renaud wartawan Amerika yang bekerja di Ukraina dan menyerukan agar para pembunuh diadili.

Brend Seorang jurnalis AS pemenang penghargaan telah ditembak mati di Irpin, di luar Kyiv, pada hari Minggu 13 Maret 2022. Polisi Ukraina mengatakan dia menjadi sasaran tentara Rusia. Dua wartawan lainnya terluka dan dibawa ke rumah sakit. Ini adalah kematian pertama yang dilaporkan dari seorang jurnalis asing yang meliput perang di Ukraina.

Brent Renaud, 50, adalah seorang jurnalis dan pembuat film dokumenter yang tinggal dan bekerja di New York City dan Little Rock, Arkansas.

Dia sebelumnya bekerja untuk New York Times. Proyek film dan televisinya telah meliput perang di Irak dan Afghanistan, gempa bumi di Haiti, gejolak politik di Mesir dan Libya, perjuangan untuk Mosul, ekstremisme di Afrika, kekerasan kartel di Meksiko, dan krisis pengungsi pemuda di Amerika Tengah.

Salah satu jurnalis yang terluka, Juan Arredondo , sedang bersama Brent Renaud ketika mereka diserang: “Kami melintasi salah satu jembatan pertama di Irpin, akan merekam pengungsi lain yang pergi, dan kami masuk ke dalam mobil”, katanya dalam sebuah video yang dipublikasikan di ABC News.


“Seseorang menawarkan untuk membawa kami ke jembatan lain dan kami melewati pos pemeriksaan, dan mereka mulai menembaki kami. Jadi pengemudi itu berbalik, dan mereka terus menembak; ada dua dari kami. Teman saya adalah Brent Renaud, dan dia telah ditembak dan ditinggalkan… Saya melihat dia ditembak di leher.”

Korban ketiga, seorang Ukraina yang berada di mobil yang sama dengan Brent Renaud dan Juan Arredondo juga terluka, menurut petugas medis di tempat kejadian.

Berita itu muncul kurang dari dua minggu setelah jurnalis Ukraina Yevheniy Sakun , seorang operator kamera untuk saluran televisi Ukraina LIVE, tewas ketika sebuah bangunan di dekat menara transmisi TV di Kyiv terkena tembakan.

Pada tanggal 26 Februari, dua wartawan Denmark juga menderita luka tembak setelah pria bersenjata tak dikenal menargetkan mobil mereka di Ukraina.

Pada 28 Februari, kru televisi Inggris untuk Sky News disergap saat meliput perang di Ukraina. Meskipun mereka berteriak bahwa mereka adalah jurnalis, mereka ditembak di berbagai waktu: peluru mengenai kepala koresponden Stuart Ramsay di punggung bawahnya sementara operator kamera Richie Mockler ditembak dua kali dengan jaket antipelurunya.

Beberapa hari kemudian, pada tanggal 6 Maret, seorang jurnalis Swiss yang meliput perang di Ukraina, Guillaume Briquet , ditembak dan terluka setelah mendapat kecaman di wilayah Mykolayiv, di Ukraina selatan.

“Kami terkejut dengan meningkatnya jumlah serangan terhadap jurnalis yang mencoba meliput perang di Ukraina,” kata Sekretaris Jenderal IFJ Anthony Bellanger . “Kematian jurnalis Brent Renaud dan Yevheniy Sakun tidak bisa dibiarkan begitu saja. Pihak berwenang harus melakukan segala kemungkinan untuk mengidentifikasi para pelaku kejahatan perang ini.”

“Serangan sistematis terhadap jurnalis dan kejahatan perang lainnya ini memerlukan tanggapan yang kuat dari komunitas internasional,” tambah Sekretaris Jenderal EFJ Ricardo Gutiérrez . EFJ sekali lagi menyerukan pembentukan pengadilan internasional khusus atas kejahatan perang yang dilakukan dalam konteks invasi Rusia ke Ukraina. Spiral pembunuh ini harus dihentikan!”. (ted)


Apa Reaksi Anda?

Komentar