Iklan Banner Sukun
Gaya Hidup

Ramai Dibicarakan, Inilah Makam Joko Tingkir di Lamongan Kerap Diziarahi Gus Dur

Lokasi Makam Mbah Anggunboyo atau Joko Tingkir, yang terletak di Dusun Dukoh, Desa Pringgoboyo, Kecamatan Maduran, Lamongan.

Lamongan (beritajatim.com) – Beberapa waktu terakhir ini masyarakat dihebohkan dengan lirik lagu yang memparodikan nama Joko Tingkir.

Lalu di mana sebenarnya keberadaan Makam Joko Tingkir yang namanya begitu masyhur diperbincangkan tersebut?

Diketahui, Makam Joko Tingkir ini ternyata berada di Dusun Dukoh, Desa Pringgoboyo, Kecamatan Maduran, Kabupaten Lamongan.


Makam ini terletak tak jauh dari Sungai Bengawan Solo dan berjarak sekitar 40 km dari pusat Kota Lamongan.

Sebelum dikenal dengan sebutan Joko Tingkir, masyarakat di desa setempat akrab menyebut tempat ini sebagai Makam Mbah Anggungboyo.

“Sebelum dikenal sebagai makam Joko Tingkir, makam ini dikenal warga sebagai makam Mbah Anggungboyo,” kata sesepuh Desa Pringgoboyo, Asy’ad, Sabtu (13/8/2022).

Lokasi Makam Mbah Anggunboyo atau Joko Tingkir, yang terletak di Dusun Dukoh, Desa Pringgoboyo, Kecamatan Maduran, Lamongan.

Asy’ad menambahkan, masyarakat setempat meyakini jika makam ini merupakan makam Joko Tingkir lantaran dulunya KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) kerap datang dan berziarah ke makam ini.

“Pada awalnya belum ada yang tahu, di mana letak Makam Joko Tingkir. Akan tetapi, Gus Dur meyakinkan kepada kita semua bahwa Makam Joko Tingkir berada di Dusun Dukoh, Desa Pringgoboyo ini,” imbuhnya.

Sesepuh Desa Pringgoboyo, Asy’ad (tengah baju putih).

Asy’ad menuturkan jika dulunya Gus Dur sering datang dan berziarah ke Makam ini secara sembunyi-sembunyi. Bahkan, kata Asy’ad, hal ini dilakukan jauh hari sebelum Gus Dur menjabat sebagai Presiden RI.

“Sekitar tahun 80-an dulu Gus Dur rawuh di sini secara sembunyi-sembunyi. Tapi pada tahun 90-an beliau hadir bersama-sama secara terbuka, juga ditegaskan atas usulan Kiai Faqih Langitan dan Kiai Masrur Qusyairi Pringgoboyo,” terangnya.

Berdasarkan penjelasan dari Gus Dur itulah, ungkap Asy’ad, keberadaan Makam Joko Tingkir di Desa Pringgoboyo ini semakin ramai dikunjungi para peziarah hingga kini. Tak hanya masyarakat Lamongan, namun juga banyak yang dari luar daerah.

“Dulunya makam ini sudah ramai dikunjungi oleh para peziarah. Tapi saat Gus Dur membuka ke publik kalau makam di Desa Pringgoboyo ini adalah makam Joko Tingkir, sekarang semakin banyak peziarah yang datang, terutama pada saat menjelang puasa Ramadan dan saat puasa akan berakhir,” jelasnya.

Kepala Disparbud Lamongan Siti Rubikah, didampingi Sekdin Disparbud Lamongan, Miftach Alamudin.

Berdasarkan pantauan dari beritajatimcom di lokasi, di bangunan induk (cungkup) terdapat 4 makam yang masing-masing nisannya ditutup kain putih. Menurut Asy’ad, satu di antara 4 makam tersebut adalah Makam Joko Tingkir.

“Ada 4 Makam di bangunan cungkup itu, satu di antaranya adalah Mbah Anggungboyo atau Joko Tingkir. Sementara 2 makam lainnya merupakan anggota keluarga dan 1 makam lainnya diduga adalah barang-barang peninggalan Mbah Anggungboyo yang sengaja dikubur,” papar Asy’ad.

Hingga kini, tampak kondisi di sekitar Makam Joko Tingkir yang ada di desa ini masih asri dan terjaga. Terdapat pula sejumlah pohon besar dan batu bata lama yang mengelilingi area makam.

Lokasi Makam Mbah Anggunboyo atau Joko Tingkir, yang terletak di Dusun Dukoh, Desa Pringgoboyo, Kecamatan Maduran, Lamongan.

Lebih lanjut, Asy’ad menyebut, masyarakat setempat juga berkeyakinan jika di Desa Pringgoboyo ini menjadi tempat singgah untuk bertapanya Sunan Kalijaga. “Selain ada keberadaan Makam Joko Tingkir. Masyarakat di sini juga telah lama meyakini jika Sunan Kalijaga pernah bertapa di sini hingga beliau menancapkan tongkatnya,” bebernya.

Dalam kesempatan yang sama, Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Lamongan, Siti Rubikah mengungkapkan, sejak 2018 Pemerintah Kabupaten Lamongan sudah ikut menangani Makam Joko Tingkir ini.

Pihaknya juga berkata, setiap tahun ada anggaran yang disiapkan untuk perawatan makam tersebut. Menurutnya, hal itu dilakukan sebagai upaya untuk melestarikan dan mengembangkan kompleks makam menjadi salah satu tujuan wisata religi di Lamongan.

“Alhamdulillah beberapa tahun terakhir ini, Pemerintah Kabupaten Lamongan terus berupaya untuk melestarikan situs ini. Dan sebagai situs budaya, akan terus kita kembangkan menjadi salah satu destinasi wisata religi di Lamongan,” tutupnya.[riq/ted]


Apa Reaksi Anda?

Komentar

beritajatim TV

Shin Tae Yong Puji Rumput Lapangan Thor Surabaya

Menjajal Mobil Listrik Wuling Air ev