Peristiwa

Antisipasi Bentrok Antar Perguruan Silat, Polresta Mojokerto Patroli Gabungan

Petugas gabungan saat menggelar apel patroli gabungan di Mapolsek Dawarblandong. [Foto: istimewa]

Mojokerto (beritajatim.com) – Polresta Mojokerto menggelar patroli gabungan bersama Kodim 0815 Mojokerto untuk mengantisipasi bentrok antar perguruan silat di utara sungai, Sabtu (22/5/2021). Patroli gabungan juga melibatkan dua perguruan silat yakni Persaudaraan Setia Hati Terate (PSHT) dan Ikatan Keluarga Silat Putra Indonesia (IKSPI) Kera Sakti

Kapolresta Mojokerto, AKBP Deddy Supriadi mengatakan, patroli gabungan digelar untuk menjaga kondusifitas di wilayah utara sungai. “Karena ada empat kecamatan di utara sungai, Kemlagi, Dawarblandong, Jetis dan Gedeg. Patroli gabungan bersama Kodim 0815 dan ditambahkan komponen kekuatan lainnya,” ungkapnya.

Dua perguruan silat yakni PSHT dan IKSPI Kera Sakti dilibatkan dalam patroli gabungan tersebut. Dengan patroli gabungan yang digelar tersebut diharapkan kejadian bentrok antar perguruan ataupun bentrok antar masyarakat yang ada di antara sungai tidak kembali terjadi.

Sebelumya, aksi pengeroyokan terhadap salah satu pemuda terjadi di Dusun Beru, Desa Pulorejo, Kecamatan Dawarblandong, Kabupaten Mojokerto, Sabtu (15/5/2021) malam. Satu orang pemuda mengalami luka pada bagian kepala belakang, sementara enam orang pemuda diamankan.

Sekira pukul 22.30 WIB, sekelompok pemuda berjumlah sekitar 20 orang mengendarai sepeda motor melakukan aksi pengeroyokan terhadap salah satu pemuda. Akibatnya, korban yang diketahui merupakan warga Desa Banyulegi, Kecamatan Dawarblandong, Kabupaten Mojokerto mengalami luka pada kepala bagian belakang.

Korban langsung dilarikan Puskesmas Dawarblandong oleh warga sekitar untuk mendapatkan pertolongan. Pasca kejadian pengeroyokan, aksi konvoi kendaraan sepeda motor dilakukan oleh sekelompok pemuda di ruas jalan Dusun Tanjung, Desa Temuireng, Kecamatan Dawarblandong, Kabupaten Mojokerto.

Beberapa diantaranya kedapatan membawa senjata tajam. Aparat gabungan dari TNI/Polri menghalau kelompok pemuda yang berkumpul di Dusun Tanjung, Desa Temuireng, Kecamatan Dawarblandong, Kabupaten Mojokerto. Sebanyak enam orang pemuda diamankan diduga menjadi penyebab korban mengalami pengeroyokan tersebut.

Hingga pukul 04.00 WIB, anggota TNI/Polri masih berjaga di Desa Temuireng, Kecamatan Dawarblandong, Kabupaten Mojokerto untuk mengantisipasi terjadinya kembali aksi pengeroyokan. Kasus pengeroyokan tersebut saat ini ditanggani Satreskrim Polresta Mojokerto.

Dari hasil penyelidikan dan pemeriksaan sejumlah saksi diketahui, pengeroyokan tersebut melibatkan salah satu perguruan tinggi. Meski belum berhasil menangkap dalam kasus tersebut, polisi mengaku telah mengantongi identitas pelaku.

Dalam kasus tersebut, pelaku tidak hanya akan terjerat Pasal 170 KUHP tentang Pengeroyokan saja, namun juga Provokasi yakni Pelanggaran Undang-undang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) terkait dugaan penghasutan melalui media elektronik. [tin/but]



Apa Reaksi Anda?

Komentar