Hukum & Kriminal

Suami Bunuh Teman yang Goda Istrinya di Facebook

Malang (beritajatim.com) – Kasus pembunuhan yang menghebohkan warga Desa Karangsuko, Kecamatan Pagelaran, Kabupaten Malang, Rabu (18/11/2020) pagi, ternyata bermotif dendam kesumat.

Pelaku atas nama Matjikin (35), warga Desa Brongkal, Kecamatan Pagelaran, Kabupaten Malang, tega menghabisi nyawa Abdul Manan atau Dulmanan (42), warga Desa Karangsuko, Kecamatan Pagelaran, Kabupaten Malang. Hubungan keduanya sebenarnya saling kenal dan tetangga.

Kapolres Malang AKBP Hendri Umar menjelaskan, pelaku tega menghabisi korban karena kesal dengan ulah korban. “Korban ini dianggap menggoda istri tersangka yang bekerja sebagai TKW di Taiwan. Korban sering berkomunikasi dengan istri tersangka dan menjelek-jelekkan tersangka melalui percakapan pribadi di facebook,” ungkap Hendri Umar, Kamis (19/11/2020) dalam konfrensi pers.

Karena sering menjelek-jelekkan tersangka pada istrinya, lanjut Hendri, pelaku sampai diceraikan istrinya. Merasa sakit hati, tersangka kemudian mencari keberadaan korban.

“Tersangka ini sampai diceraikan oleh istrinya yang bekerja di Taiwan. Karena kesal itulah, pelaku tega menghabisi korban saat bertemu di Karangsuko,” beber Hendri.

Foto ilustrasi

Hendri Umar menegaskan, Matjikin bakal dijerat Pasal 340 KUHP tentang pembunuhan berencana.

“Iya direncanakan. Kita kenakan Pasal 340 KUHP, pembunuhan berencana. Ancaman hukumannya 20 tahun dan paling lama seumur hidup,” paparnya.

Kapolres kelahiran Solok Sumatera Barat itu menerangkan, dari hasil otopsi diketahui bahwa Dulmanan menderita lima kali luka bacokan. Masing-masing di bahu serta leher bagian kanan dan kiri.

“Ada lima bekas luka. Cukup besar semua. Ada yang tembus hingga ke batang otak yang mengakibatkan putusnya aliran oksigen dan menyebabkan korban meninggal dunia,” ucap Hendri.

Hendri pun menerangkan, motif yang dimiliki tersangka adalah dendam. Tersangka merasa kesal terhadap korban karena diduga telah membuat berantakan rumah tangganya.

“Kita dapatkan keterangan, pelaku ini marah kepada korban. Korban sering menjelek-jelekan pelaku lewat Facebook Messenger ke istri pelaku yang saat ini bekerja di Taiwan. Hingga akhirnya istri pelaku memilih menceraikan pelaku. Atas dasar tersebut, pelaku sakit hati, marah, kepada korban,” terang Hendri.

Sementara itu, Matjikin tega menghabisi nyawa korban karena jengkel terhadap korban. Amarah Matjikin tidak bisa dibendung karena korban telah bertutur kata yang bukan-bukan kepada istrinya.

“Jengkel pak. Dia ngerusak hubungan rumah tangga saya. Waktu itu saya mau berangkat ke sawah. Saya panggil dia, terus saya ambil celurit di motor,” ujar Matjikin.

Matjikin menambahkan, korban sudah punya istri dan anak. Hubungan korban dan istrinya ia ketahui sudah berlangsung sejak bulan Agustus 2020 lalu. “Sering inbox kan sama istri saya. Menjelek-jelekkan saya di hadapan istri sampai istri saya mengeluarkan surat cerai segala. Saya kesal,” Matjikin mengakhiri. [yog/but]





Apa Reaksi Anda?

Komentar