Iklan Banner Sukun
Peristiwa

Sapi Perah Gejala PMK, Ratusan Liter Susu Dibuang Sia-sia

Salah satu peternak Ambar Suyanto dari Desa Pudak Kulon membuang susu segar hasil perasannya. (Foto/Endra Dwiono)

Ponorogo (beritajatim.com) – Sapi perah yang suspek penyakit mulut dan kuku (PMK) di Desa Pudak Kulon Kecamatan Pudak Ponorogo ternyata jumlahnya mencapai puluhan ekor. Hasil rilis terakhir pemerintah desa (Pemdes) setempat, ada 86 sapi yang sudah bergejala PMK. Jumlah tersebut terdeteksi di 14 kandang di Desa Pudak Kulon.

“Dari jumlah 86 yang suspek PMK itu, ada 3 sampel yang sudah dikirimkan ke laboratorium, yakni sapi milik Pak Ambar Suyanto,” kata Kepala Desa Pudak Kulon, Sujadi Eko Admojo, Selasa (31/5/2022).

Kebanyakan sapi perah yang suspek PMK, mengalami gejala kaki bergetar, melepuh, mulutnya berlendir dan tidak mau makan. Akibat gejala yang menjurus ke PMK ini, para peternak mengeluhkan tidak ada pemasukan. Sebab, mereka tidak bisa kirim susu.

“Peternak yang sapinya suspek ini juga terkena sanksi sosial dari peternak yang belum kena. Mereka dikucilkan, karena kalau ketemu bisa menular. Praktis warga tidak punya pemasukan, karena 90 persen warga sini menggantungkan mata pencaharian beternak sapi perah,” pungkasnya.

Sementara itu salah satu peternak di Desa Pudak Kulon, Ambar Suyanto mengaku dirinya harus rela ratusan liter susu segar dari sapi perahnya setiap hari dibuang sia-sia. Dia bercerita bahwa sapi perahnya ada 24 ekor. Dari jumlah itu, yang suspek PMK ada 3 ekor. Untuk mengantisipasi supaya tidak menular ke sapi perah lainnya, Ia berinisiatif untuk memberikan antibiotik kepada semua sapinya.

“Kalau sapi dikasih antibiotik, dari perusahaan susunya tidak mau menerima. Karena tidak bisa dikonsumsi manusia. Ya apa boleh buat, akhirnya dibuang saja,” katanya.

Dirinya membuang susu hasil perasan sapinya sejak hari Kamis (26/5) yang lalu. Dia memperkirakan pembuangan susu ini akan dilakukan selama 14 hari. Sebab, kata Ambar menurut petugas dari Dipertahankan Ponorogo penyembuhan sapi yang bergejala PMK ini selama 14 hari. Jika hitung-hitungan, diternaknya menghasilkan 200 liter susu per harinya. Sedangkan harga susu senilai Rp 6.100 per liternya. Sehingga jika dijumlah dirinya merugi hingga Rp 1,2 juta per harinya.

“Ya bisa dihitung sendiri, kerugian Rp 1,2 juta dikalikan 14 hari selama masa penyembuhan. Wabah ini sangat merugikan para peternak. Kami minta pendampingan dari Pemerintah segera,” pungkasnya. (end/kun)


Apa Reaksi Anda?

Komentar