Peristiwa

Dua Bulan Terakhir, Krisis Air Bersih di Bojonegoro Meluas

Dokumen dropping air bersih yang dilakukan oleh BPBD Bojonegoro.

Bojonegoro (beritajatim.com) – Jumlah masyarakat yang kekurangan air bersih mulai bertambah. Sedikitnya dari Agustus 2021 – September 2021 sudah ada ratusan kepala keluarga di 11 desa, di lima kecamatan alami kekeringan dan sudah mengajukan dropping air bersih.

Sesuai data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bojonegoro, sejumlah daerah yang sudah mengajukan dropping air bersih berada di Kecamatan Tambakrejo, Ngasem, Dander, Sumberrejo dan Kecamatan Purwosari, Rabu (15/9/2021).

Di Kecamatan Tambakrejo ada lima desa, yakni di Desa Jatimulyo berada di tiga dusun, Dusun Kramanan, Dusun Kalongan, dan Dusun Nglambangan. Kemudian di Dusun Gamongan, Desa Gamongan, Desa Malingmati di lima dusun, Dusun Kaliaren, Dusun Kedungpoh, Dusun Kedungadem, dan Dusun Kaliampel.

Masih di Kecamatan Tambakrejo, Desa Sukorejo yang mulai kekeringan ada di Dusun Brabo, Dusun Taji, dan Dusun Plimping. Kemudian di Dusun Ngrancang, Desa Ngrancang.

“Daerah kekeringan di Kecamatan Tambakrejo ini sudah mulai mengajukan dropping sejak Agustus minggu pertama,” ujar Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Bojonegoro Ardhian Orianto.

Pengajuan dropping air bersih yang baru di Bulan September pada minggu pertama di Kecamatan Purwosari. Ada dua desa yang mulai kekurangan air bersih yakni di Desa Pelem dan Desa Tlatah. “Pengajuan dropping di dua desa ini pada Minggu pertama bulan September,” katanya.

Sementara Kasi Kedaruratan dan Logistik BPBD Bojonegoro Agus Purnomo menambahkan, pengajuan dropping air bersih sampai saat ini masih ada penambahan lagi. Yakni di Kecamatan Sumberrejo Desa Margoagung, Kecamatan Ngasem di Desa Dukohkidul dan Jelu, serta di Kecamatan Dander Desa Sumadikaran. “Dari beberapa desa yang mengajukan dropping ini sudah ada yang didistribusikan dan masih dalam proses,” pungkasnya. [lus/kun]


Apa Reaksi Anda?

Komentar