Iklan Banner Sukun
Hukum & Kriminal

Viral Kasus Pelecehan Seksual Mahasiswi, Unesa Bentuk Tim Khusus

Foto ilustrasi pelecehan seksual

Surabaya (beritajatim.com) – Viral kasus dugaan pelecehan seksual dosen terhadap mahasiswinya yang muncul di akun Instagram @dear_unesacatcallers membuat pihak Universitas Negeri Surabaya (Unesa) langsung bergerak cepat membentuk tim khusus untuk mendalami informasi tersebut.

Hal tersebut disampaikan oleh Humas Unesa, Vinda Maya. Ia mengatakan pihaknya saat ini telah Fokus untuk mengusut informasi tersebut. ia menambahkan, tim yang dibentuk berasal dari jurusan Hukum Fakultas Ilmu Sosial dan Hukum.

“Betul (ada upaya mengusut) kasus ini, sedang diusut tim dari Jurusan Hukum Fakultas Ilmu Sosial dan Hukum Unesa,” kata Vinda, ketika dikonfirmasi, Minggu, (09/11/2021) malam.

Tim tersebut telah melakukan investigasi dan mengumpulkan seluruh bukti-bukti terkait. Agar kasus dugaan pelecehan yang dilakukan dosen kepada mahasiswanya segera terungkap.

“Tim melakukan investigasi dan mengumpulkan bukti-bukti terhadap dugaan tindakan kekerasan seksual ini,” jelasnya.

Vinda sendiri hingga sekarang belum bisa membeberkan kondisi korban yang telah menerima pelecehan seksual. Hal itu akan dikonfirmasikan kepada kepala jurusan nya terlebih dahulu.

“Saya tanyakan ke Kajurnya dulu ya (terkait kabar korban) bentar,” ujar dia.

Kasus ini mencuat setelah Dalam unggahan akun @dear_unesacatcallers menceritakan kronologi secara umum pelecehan yang dialami salah satu mahasiswi Unesa.

Menurut akun @dear_unesacatcallers kejadian tersebut bermula saat si mahasiswi yang disebut dengan inisial A sedang melakukan bimbingan skripsi. Bimbingan skripsi itu dilakukan antara mahasiswi A dengan dosen H. Bimbingan skripsi tersebut dilakukan di sebuah ruangan yang dulu sekitar tahun 2020 yang dipakai untuk gedung jurusan hukum.

Saat melakukan bimbingan skripsi itu, dalam ruangan hanya ada antara korban A dengan dosen berinisial H tersebut. Maklum, waktu bimbingan skripsi dilakukan di saat sore hari di saat banyak orang lainnya yang sudah pulang.

Selain itu, bimbingan skripsi di kampus ini biasanya memang dilakukan saat dosen mempunyai waktu senggang. Dan itu biasanya ada di waktu sore hari.

Bimbingan pun awalnya berjalan seperti biasanya. Bimbingan berjalan dengan diskusi dan tanya jawab antara dosen H dengan mahasiswi A. Namun, mungkin karena melihat situasi sekitar yang sudah sepi, dosen H pun memanfaatkan situasi.

Sejurus kemudian dosen H berkata pada korban A, “Kamu cantik,” yang kemudian disusul ciuman dosen H kepada mahasiswi A.

Sejak kejadian tersebut mahasiswi A merasa ketakutan untuk melakukan bimbingan skripsi. Padahal di satu sisi dia harus menyelesaikan revisi skripsi sebelum tanggal terakhir Surat Penetapan Kelulusan (SPK).

Aksi dosen untuk mendekati A ternyata tak hanya dilakukan di kampus saja. Dosen H ternyata juga beberapa kali melakukan panggilan video kepada A dengan menggunakan aplikasi WhatsApp. Masalahnya saat melakukan panggilan tersebut, dosen H tak memakai busana atas.

Sekuat tenaga mahasiswi A mencoba untuk mengabaikan panggilan tersebut. Namun satu sisi yang lain, mahasiswi A juga dibingungkan dengan tenggat waktu penyelesaian revisi skripsinya. Sedangkan untuk melakukan bimbingan secara bertemu fisik mahasiswi A mengaku takut. Dia khawatir dosen H akan berlaku lebih setelah kejadian pertama terjadi.

Masih menurut akun @dear_unesacatcallers, mahasiswi yang menjadi korban dosen H ini sebenarnya tak hanya satu. Akun @dear_unesacatcallers mengklaim sudah menerima tiga aduan korban yang menyampaikan kejadian yang sama. Semuanya mahasiswi jurusan hukum.

Pihak Universitas Negeri Surabaya (Unesa), saat ini tengah mengusut kasus terkait adanya salah satu dosenya yang diduga telah melakukan pelecehan seksual kepada mahasiswanya. (ang/ted)


Apa Reaksi Anda?

Komentar