Ekbis

Kopiah ‘M Thoib’ Tetap Laris Karena Inovasi Motif dan Model

Kediri (beritajatim.com) – Kopiah identik dengan tutup kepala yang itu-itu saja. Di tangan Elva Nur Aini Shobah (39 ), kopiah yang sudah turun temurun jadi usaha keluarga menjadi kekinian dan tampil beda.

Dinas Koperasi, Usaha Mikro, dan Tenaga Kerja (Dinkop UMTK) Kota Kediri memberi perhatian usaha ini dengan memfasilitasi pengurusan legalitas pembuatan Commanditaire Vennootschap (CV) secara gratis. Sedangkan Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disperdagin) memfasilitasi pengurusan Hak Atas Kekayaan Intelektual (HAKI) atas kreasi dari Elva.

Merk kopiah M Thoib asal Bandar Kidul, Kecamatan Mojoroto, sudah cukup dikenal di masyarakat seputaran Kediri. Usaha turun temurun yang dimulai oleh Mansyur. Ia memulai usahanya di rumah, Singonegaran, Kota Kediri. Kemudian pada 1994 diteruskan oleh anaknya M. Thoib dan menggunakan nama ini menjadi merk. Pada era 90-an, usaha kopiah milik M. Thoib mengalami kejayaan.

“Kami sampai memperkerjakan hingga 5 orang,” kata Elva Nur Aini Shobah (39). Elva merupakan anak dari M. Thoib yang kini memegang usahanya. Kondisi paling ramai adalah saat masa giling pabrik gula yang banyak terdapat di wilayah Kediri. Para pedagang mendatangi rumah M. Thoib untuk menjadi re-seller.

Seiring waktu, usaha kopiah M. Thoib mengalami stagnasi. Terlebih setelah M. Thoib sakit. “Kopiah sempat tidak begitu populer lagi. Selain itu saingan usaha bukan datang dari Kota Kediri, tapi juga dari Gresik, yang memang dari dulu dikenal sebagai sentra pembuatan kopiah,” kata Elva.

Mendengar kabar kalau bapaknya sakit, anak dari M Thoib yang setelah menikah mengikuti suami pindah ke Kalimantan ini memutuskan untuk pulang kampung, meneruskan usaha kopiah milik bapaknya. Rupanya, campur tangan dari Elva membuat kopiah M. Thoib kembali menemukan pasarnya.

“Saya kreasi model dan corak dari lebih modern dan keren,” jelas Elva. Kopiah M. Thoib digemari kembali. Per bulan, Elva bisa menjual produknya hingga 100 buah kopiah. Namun begitu pandemik terjadi, penjualannya langsung merosot tajam, hanya 30 buah kopiah per bulan.

Hanya saja, itu tak membuatnya surut. Ia tetap berusaha untuk meningkatkan kreasi usahanya. Selain kopiah, ia juga membuat ragam produk yaitu sorban, sajadah, sarung, dan baju muslim. Keragaman produk ini juga membuka pasar lebih luas. Elva rajin mengikuti berbagai pelatihan, pendampingan, dan promosi UMKM yang banyak diselenggarakan oleh instansi pemerintah maupun swasta.

“Kalau legalitas, saya banyak dibantu oleh Dinas Koperasi Kota Kediri. Kami dibuatkan CV gratis. Selain itu, Disperdagin juga menguruskan HAKI. Itu bantuan penting buat M. Thoib,” kata Elva.

Elva tetap mempertahankan nama M Thoib karena sudah telanjur populer dan terkenal secara kualitas. Kopiah M. Thoib berbahan kain keseluruhan, tidak seperti kopiah kebanyakan yang dalamnya ada bahan karton.

Kainnya pun kuat, tebal, dan mempunyai corak kekinian. Meski Elva juga tetap memproduksi kopiah konvensional berbahan beludru hitam. Kopiah corak dihargai Rp 80 ribu, sedangkan yang hitam dihargai Rp 120 ribu. Kalau paket kopiah dan sorban dihargai Rp 200 ribu. [nm/suf]

Kopiah M Thoib
Bandar Kidul, Kecamatan Mojoroto, Kota Kediri
WA: 085246854049
IG @kopiahstore





Apa Reaksi Anda?

Komentar