Siapa Dia

Untung Rifa’i, Pejuang Anak Pasca Konflik Sosial di Sampang

Ketua Komite Anak Sampang, Untung Rifa'i

Sampang (beritajatim.com) – Dulu, sekitar 9 tahun silam, di depan bangunan megah Gelora Olahraga (GOR) Wijaya Kusuma, Kelurahan Gunung Sekar, Kecamatan/Kabupaten Sampang, berdiri tenda bertuliskan United Nations Children’s Fund (UNICEF), sebuah organisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Tetapi, UNICEF yang berada di GOR Sampang kala itu adalah sekolah tenda untuk anak-anak para pengungsi Syiah aliran Tajul Muluk, yang mengalami gangguan mental lantaran melihat dan terlibat langsung aksi pembakaran bangunan, rumah maupun tindak kekerasan yang menimpa warga Syiah di Desa Bluuran dan Desa Karang Gayam.

“Secara spontan saya merasa terpanggil untuk memberikan suport kepada anak-anak warga Syiah agar tidak terbawa oleh suasana pasca konflik di daerahnya. Sehingga, kami berusaha menghibur dan mengembalikan semangat anak-anak terutama psikologis mereka,” kata Untung Rifai, Ketua Komite Anak Kabupaten Sampang, Kamis (27/8/2020).

Sayangnya, sekolah tenda itu tidak berlangsung lama. Karena satu persatu anak pengungsi Syiah semakin berkurang. Awalnya 130 anak, lambat laun berkurang hingga tersisa sekitar 30 anak. “Kemungkinan anak-anak pengungsi Syiah itu pindah ke pondok pesantren dan kala itu rata-rata usianya sejajar dengan siswa sekolah dasar,” ujarnya.

“Sehingga, kalau dihitung. Saat ini kemungkinan mereka telah memasuki usia remaja bahkan kemungkinan ada yang mondok ke luar negeri,” sambung Untung.

Untung berharap, kejadian konflik sosial tidak lagi terjadi di Kabupaten Sampang, apalagi anak-anak yang selalu menjadi korban. “Anak-anak adalah penerus cita-cita perjuangan bangsa. Maka, harus kita didik dan dibimbing guna bisa mengisi pembangunan menuju Sampang yang semakin baik,” tandasnya. [sar/suf]





Apa Reaksi Anda?

Komentar