Iklan Banner Sukun
Ragam

Viral, Ini Lirik dan Terjemahan Indonesia Bakoh dari Ndarboy Genk

Tangkapan layar official music video Indonesia Bakoh dari. Ndarboy Genk (Kanal YouTube Ndarboy Genk)
Surabaya (beritajatim.com) – Memperingati Hari Kemerdekaan Republik Indonesia ke-77 tahun, Ndarboy Genk merilis lagu terbarunya yang berjudul Indonesia Bakoh, di kanal YouTube-nya, Ndarboy Genk.
Indonesia Bakoh sendiri di ambil dari Bahasa Jawa, yang berarti Indonesia Kuat. Dalam makna lagu tersebut diceritakan bahwa kita tidak perlu terlalu mengeluh menjalani hidup.
Mengingat dulu para Pahlawan hidupnya lebih susah karena harus melawan penjajah.  Sehingga, lebih baik jika kita meneruskan perjuangannya dengan hidup lebih kuat , jangan menjadi lemah atau penakut.
Lirik dan terjemahan Indonesia Bakoh-Ndarboy Genk
Kerjo opo wae tak lakoni
(Kerja apa saja aku lakukan)
Ancen guduk balungan gedi
(Memang bukan tulang besar)
mangkat mruput bali tengah wengi
(Berangkat pagi kembali tengah malam)
Snajan hasile ben sasi ora mesti
(Meskipun hasilnya setiap bulan tidak menentu)
Jare Bapak kudu dadi PNS
(Kata Bapak harus jadi PNS)
Jare Ibu seng penting sukses
(Kata Ibu yang penting sukses)
Tonggo-tonggo mung marai stres
(Para tetangga hanya membuat stres)
Jare mbah dukun kurang hewes hewes
(Kata Mbah dukun kurang hewes hewes)
*
Ora tak pikir
(Tidak aku pikir)
Ora tak gagas
(Tidak aku hiraukan)
Seng penting iso nempur beras
(Yang penting bisa membeli beras)
Mangan seng bokoh
(Makan yang kenyang)
Jok plonga plongo
(Jangan melongo)
Wong Indonesia kudu bakoh
(Orang Indonesia harus kuat)
**
Eleng-eleng biyen pahlawan seng merjuangke
(Ingat-ingat dulu pahlawan yang memperjuangkan)
Awakdewe mung kari neruske perjuangane
(Kita hanya tinggal meneruskan perjuangannya)
Urip susah, luwih susah jamane penjajah
(Hidup susah, lebih susah jamannya penjajah)
Ojo sambat wae
(Jangan mengeluh saja)
Kandeli usaha lan ibadah
(Pertebal usaha dan ibadah)
Pahlawane wani mati demi ibu pertiwi
(Pahlawannya berani mati demi ibu pertiwi)
Wes berjanji wani merdeka atau mati
(Sudah berjanji berani merdeka atau mati)
Wani perih, ojo nganti wani podo ingah ingeh
(Berani perih, jangan sampai jadi tidak punya keberanian)
Wong Indonesia ojok nganti jireh
(Orang Indonesia jangan jadi penakut)
*
Ora tak pikir
(Tidak aku pikir)
Ora tak gagas
(Tidak aku hiraukan)
Seng penting iso nempur beras
(Yang penting bisa membeli beras)
Mangan seng bokoh
(Makan yang kenyang)
Jok plonga plongo
(Jangan melongo)
Wong Indonesia kudu bakoh
(Orang Indonesia harus kuat)
**
Eleng-eleng biyen pahlawan seng merjuangke
(Ingat-ingat dulu pahlawan yang memperjuangkan)
Awakdewe mung kari neruske perjuangane
(Kita hanya tinggal meneruskan perjuangannya)
Urip susah, luwih susah jamane penjajah
(Hidup susah, lebih susah jamannya penjajah)
Ojo sambat wae
(Jangan mengeluh saja)
Kandeli usaha lan ibadah
(Pertebal usaha dan ibadah)
Pahlawane wani mati demi ibu pertiwi
(Pahlawannya berani mati demi ibu pertiwi)
Wes berjanji wani merdeka atau mati
(Sudah berjanji berani merdeka atau mati)
Wani perih, ojo nganti wani podo ingah ingeh
(Berani perih, jangan sampai jadi tidak punya keberanian)
Wong Indonesia ojok nganti jireh
(Orang Indonesia jangan jadi penakut)
Wong Indonesia ojok nganti jireh
(Orang Indonesia jangan jadi penakut)
Wong Indonesia… kudu bakoh
(Orang Indonesia… harus kuat) (fyi/ian)

Apa Reaksi Anda?

Komentar

beritajatim TV

Shin Tae Yong Puji Rumput Lapangan Thor Surabaya

Menjajal Mobil Listrik Wuling Air ev