Ragam

Ini Makna dan Lirik Lagu ‘Ojo Nangis’ Denny Caknan dan Ndarboy Genk

(Foto: Kanal YouTubu DC Production)

Surabaya (beritajatim.com) – Denny Caknan dan Ndarboy Genk merupakan kolaborasi penyanyi Jawa bergenre dangdut koplo. Keduanya membawakan lagu berjudul ‘Ojo Nangis’ atau ‘Jangan Menangis’ jika diartikan dalam Bahasa Indonesia.

Official video yang rilis pada September 2021 di kanal YouTube DC. PRODUCTION ini menceritakan tentang perasaan kecewa karena yang dicinta lebih memilih orang lain. Meski sebenarnya masih sayang, namun lebih baik mengakhiri daripada mempertahankan yang sudah pernah membuat kecewa. Berikut lirik dan arti dari lagu Ojo Nangis.

Lirik Lagu

Ngesakne atiku yen tak teruske ro kowe
Mending pisah, aku wes ra betah
Wes kebacut getun, kulo nderek langkung
Tresno wes rampung

Ojo nangis
Sing uwes, yo uwes
Sing ilang, ben ilang
Cukup kowe kelaran-laran
Aku nyerah seng bubrah, ben bubrah
Kowe bakal ngerti larane
Naliko ditinggal pas jeru-jerune

Biyen mbok perjuangke
Saiki mbok sia-siakke
Dek e seng slalu ono pas kowe loro
Pas kowe durung sopo-sopo

Aku wes njogo ati
Kowe dolanan ning mburi
Kabeh seng tak perjuangke sio-sio
Kowe milih sing luwih mulyo

Mesakne atimu yen tak teruske ro dek e
Mending pisah aku wis ra betah
Wis kebacut getun, kulo nderek langkung
Tresno wes rampung

Ojo nangis
Sing uwes, yo uwes
Sing ilang, ben ilang
Cukup aku kelaran-laran
Aku nyerah seng bubrah, ben bubrah
Kowe bakal ngerti larane
Naliko ditinggal pas jeru-jerune

Kudune ngati-ati
Opo maneh yen bab ati
Kudu mlaku dewe-dewe
Larane tak tanggung dewe

Mesakne atiku yen tak teruske ro kowe
Mending pisah aku wis ra betah
Wis kebacut getun, kulo nderek langkung
Tresno wes rampung

Ojo nangis
Sing uwes, yo uwes
Sing ilang, ben ilang
Cukup aku kelaran-laran
Aku nyerah seng bubrah, ben bubrah
Kowe bakal ngerti larane
Naliko ditinggal pas jeru-jerune

Kowe bakal ngerti larane
Naliko ditinggal pas jeru-jerune

Arti Lirik

Kasihan hatiku jika kuteruskan denganmu
Lebih baik berpisah, aku sudah tidak tahan
Sudah terlanjur kecewa, aku pamit
Cinta sudah selesai

Jangan menangis
Yang sudah, ya sudah
Yang hilang, biarlah hilang
Cukup kamu yang tersakiti
Aku menyerah, yang hancur biarlah hancur
Kamu akan mengerti sakitnya
Ketika ditinggal saat dalam-dalamnya (mencintai)

Dulu kamu perjuangkan
Sekarang kamu sia-siakan
Dia yang slalu ada saat kamu sakit
Saat kamu belum jadi siapa-siapa

Aku sudah menjaga hati
Kamu bermain (hati) di belakang
Semua yang aku perjuangkan sia-sia
Kamu lebih memilih yang lebih mulia

Kasihan hatiku jika kuteruskan denganmu
Lebih baik berpisah, aku sudah tidak tahan
Sudah terlanjur kecewa, aku pamit
Cinta sudah selesai

Jangan menangis
Yang sudah, ya sudah
Yang hilang, biarlah hilang
Cukup kamu yang tersakiti
Aku menyerah, yang hancur biarlah hancur
Kamu akan mengerti sakitnya
Ketika ditinggal saat sedang dalam-dalamnya (mencintai)

Harusnya berhati-hati
Apalagi perihal hati
Harus jalan sendiri-sendiri
Sakitnya aku tanggung sendiri

Kasihan hatiku jika kuteruskan denganmu
Lebih baik berpisah, aku sudah tidak tahan
Sudah terlanjur kecewa, aku pamit
Cinta sudah selesai

Jangan menangis
Yang sudah, ya sudah
Yang hilang, biarlah hilang
Cukup aku yang tersakiti
Aku menyerah, yang hancur biarlah hancur
Kamu akan mengerti sakitnya
Ketika ditinggal saat sedang dalam-dalamnya (mencintai)

Kamu akan mengerti sakitnya
Ketika ditinggal saat sedang dalam-dalamnya (mencintai) (fyi/tur)


Apa Reaksi Anda?

Komentar