Iklan Banner Sukun
Ragam

Awalnya Ngaku Korban Penculikan, Wanita Ini Ditangkap Lantaran Tipu Ibu Sendiri

Ilustrasi penculikan (odditycentral.com)

Surabaya (beritajatim.com) – Kabar penculikan pasti membuat keluarga korban panik. Mereka akan melakukan segala macam cara agar korban dibebaskan oleh penculik.

Apalagi jika seorang ibu mendengar anaknya yang jadi korban penculikan. Tentu akan melakukan yang terbaik untuk anaknya.

Tetapi, kisah penculikan yang dikutip dari Odditycentral.com malah membuat banyak orang geregetan.  Seorang wanita Spanyol baru-baru ini mengaku menjadi korban penculikan malah ditangkap polisi.


Peristiwa itu terjadi di pulau Tenerife Spanyol. Wanita itu berkonspirasi dengan keluarga pacarnya untuk mengelabui ibunya agar mengira dia telah diculik. Sehingga sang ibu mau membayar uang tebusan yang cukup besar.

Awal pekan ini, Guardia Civil, salah satu dari dua lembaga penegak hukum nasional Spanyol, merilis video yang tampaknya menunjukkan seorang wanita ditutup matanya dengan noda darah di wajahnya. Wanita itu diikat ke kursi dan pisau besar tertempel di lehernya.

Wanita muda itu menangis tersedu-sedu dan memberi tahu ibunya, dia telah diculik. Dia memberitahu sang ibu perlu membayar uang tebusan 50 ribu euro atau setara dengan Rp750 juta kepada para penculik jika dia ingin melihat anaknya bebas.

Namun, ternyata tidak semuanya seperti yang terlihat. Video tebusan yang dijelaskan di atas sangat nyata, tetapi penculikan itu sendiri tidak.

Menurut polisi Spanyol, “korban” yang ditunjukkan dalam rekaman itu memalsukan penculikannya sendiri dengan bantuan keluarga pacarnya semata-mata untuk mengelabui ibunya sendiri agar membayar uang tebusan 50 ribu euro.

Dalam klip yang dirilis oleh Guardia Civil, korban yang tampak mengklaim bahwa dia tidak tahu siapa penyerangnya atau mengapa mereka memilihnya. Tetapi dia menginstruksikan ibunya untuk membayar uang tebusan dengan menjatuhkan uang tunai 50 ribu euro di lokasi tertentu.

Dia juga memperingatkan ibunya, para penculik menyadap rumahnya dan bahwa setiap upaya untuk menghubungi polisi akan berarti akhir hidupnya.

Ibu korban dilaporkan menyetujui tuntutan para penculik; dia mengambil 50.000 euro dari bank, tetapi dia juga diam-diam memberi tahu polisi tentang situasi putrinya. Saat itulah potongan puzzle mulai jatuh ke tempatnya.

Penyelidikan polisi dimulai dengan menanyai ibu korban, yang menyebutkan bahwa dia telah membayar total 45 ribu euro pada beberapa kesempatan, setelah menerima ancaman tertulis tentang kehidupan putrinya melalui pos.

Dalam pikirannya, dia menjaga putrinya tetap aman dengan memberikan penjahat misterius apa yang mereka inginkan. Dia tidak pernah menyadari bahwa dia sebenarnya adalah korban yang sebenarnya.

Begitu mereka mengetahui bahwa ibu korban baru-baru ini telah ditipu sebelumnya, polisi mulai menyelidiki korban dan rombongannya, dengan cepat mengetahui bahwa keluarga pacarnya telah membantunya memperbaiki semuanya.

Setelah polisi menetapkan bahwa penculikan itu mungkin telah direkayasa, mereka hanya membutuhkan waktu 24 jam untuk menyelesaikan kasus tersebut.

Setelah mengaktifkan protokol penculikan, petugas Guardia Civil fokus untuk menemukan keluarga pacar korban, dan, untungnya, berhasil menemukan mereka semua, termasuk wanita yang diduga diculik, di ruang permainan yang tidak jelas, berjudi. Mereka semua ditahan dan akhirnya mengaku memalsukan penculikan.

Setelah menggeledah rumah tersangka, Guardia Civil menemukan alat yang digunakan untuk simulasi penculikan, pisau besar, saputangan yang mengikat wanita muda itu, dan sebotol darah buatan. [adg/beq]

 


Apa Reaksi Anda?

Komentar