Iklan Banner Sukun

Memulai Investasi Kripto, Perhatikan Hal-hal Penting ini Agar Cuan Mengalir

(Foto: Crypto Crow, pexels)

JAKARTA – Investasi Kripto atau cryptocurrency menjadi pilihan tepat bagi semua kalangan di era digitalisasi saat ini. Banyak keuntungan yang bisa diraih, utamanya adalah profit yang menjanjikan.

Dalam perjalanan aset kripto, terdapat dua kripto dengan kapitalisasi pasar terbesar di dunia. Yaitu kripto Bitcoin (BTC) dan Ethereum (ETH). Kedua aset untuk investasi Kripto ini punya keunggulannya masing-masing.

Dalam laporan Forbes, Greg Khojikian Pendiri dan CEO GFF Brokers mengatakan, dunia saat ini didominasi dengan alur investasi aset kripto. Media keuangan arus utama meliputnya hampir setiap hari.

Menurut dia dalam laporan tersebut, tampaknya juga bahwa investor ritel, bisnis, dan lembaga keuangan semakin terlibat dalam tindakan kripto pada tingkat tertentu.

“Apa itu cryptocurrency — semacam uang masa depan, aset spekulatif (non-moneter) atau teknologi yang dapat membuka jalan bagi keuangan terdesentralisasi (DeFi)? Beberapa orang percaya itu hanya salah satu dari tiga sementara yang lain percaya itu memiliki potensi untuk menjadi ketiganya,” ungkap Greg, dilansir dari Forbes.

Apa langkah jitu untuk berinvestasi dalam dunia kripto? Berikut adalah beberapa hal untuk jadi pedoman.

Jika Anda akan berspekulasi dalam kripto, pertama-tama pahami apa yang maksudnya.

Dikutip dari CNBC, Jim Cramer mengatakan bahwa dia memiliki Ethereum dan percaya bahwa orang harus memiliki hingga 5% dari portofolio mereka dalam kripto.

“Anda juga harus memasukkan tidak lebih dari 1% hingga 10% ke dalam Bitcoin, jika anda menyukainya,” kata dia.

Pendapat ini tampak cukup jelas, setidaknya di permukaan. Tetapi pada tingkat praktis, sebenarnya tidak.

 

Apa itu Ethereum?

Bagi beberapa pedagang, ini adalah aset spekulatif, dan bahkan mungkin “penyimpan nilai”, yang nilainya berpotensi naik.

Untuk beberapa penggemar cryptocurrency (yang jangka panjang sering disebut HODLers), Ethereum, seperti banyak cryptocurrency lainnya, memiliki potensi untuk menjadi mata uang terdesentralisasi di masa depan — yang dapat menggantikan dolar dan uang kertas lainnya.

Dan bagi sekelompok investor lainnya, ini bukan tentang koin melainkan jaringan blockchain yang mendasarinya yang dapat mendukung kontrak pintar , aplikasi terdesentralisasi (dApps) dan data lain yang dapat meletakkan dasar bagi sistem keuangan terdesentralisasi (DeFi).

Sebagai alternatif untuk membeli Ethereum, ada juga opsi Ether Futures yang diperdagangkan di CME Group.

Baik Anda ingin membeli cryptocurrency atau memperdagangkan cryptocurrency berjangka, poin utama di sini adalah Anda harus tahu bagaimana Anda memahami cryptocurrency sebelum Anda berinvestasi di dalamnya.

Jika tidak, Anda mungkin tidak tahu berapa lama untuk menahan mata uang kripto Anda, yang mana untuk diinvestasikan dan bahkan mengapa Anda berinvestasi di dalamnya. Berdasarkan data di indodax.com bahwa harga Ethereum menyentuh terendah Rp.36,100,000 dalam 24 jam terakhir.

Bagaimana dengan Bitcoin?

Blockchain Bitcoin dimaksudkan untuk mendukung koin. Jadi, ini sedikit berbeda dari Ethereum. Itu tidak dikembangkan untuk mendukung dApps, kontrak pintar, token nonfungible (NFT) atau bentuk data digital lainnya. Awalnya dikembangkan sebagai alternatif untuk uang kertas.

Tapi itu belum menjadi alat pembayaran yang sah — setidaknya untuk saat ini bahkan jika beberapa bisnis menerima pembayaran dalam satu atau lebih mata uang kripto.

Beberapa HODLer mungkin bertahan untuk kemungkinan ini, sementara rekan nonHODLing mereka mungkin melihatnya sebagai tidak lebih dari aset spekulatif panas atau “penyimpan nilai” pada steroid volatilitas. Seperti yang diketahui harga bitcoin sedang posisi bearish karena beberapa guncangan informasi di seluruh dunia.

Sama seperti Ethereum, sebagai alternatif pembelian Bitcoin, ada juga opsi Bitcoin Futures atau Micro Bitcoin Futures, yang keduanya diperdagangkan di CME Group. Dan ada juga ETF bitcoin berbasis berjangka yang baru diluncurkan di Bursa Efek New York.

Baca Juga:

    Jadi, apa langkah selanjutnya untuk Investasi Kripto?

    Ada ribuan kripto di pasaran. Beberapa dirancang untuk memecahkan masalah tertentu di ruang blockchain digital, sementara yang lain lebih seperti koleksi.

    Apakah koin memiliki tujuan atau tidak, popularitas dan hype benar-benar penting. Terkadang koin memiliki sesuatu yang inovatif untuk ditawarkan.

    Tetapi tidak peduli seberapa inovatif teknologi koin, tidak masalah jika komunitas komersial atau sosial tidak mengadopsinya. Pada saat yang sama, hanya karena koin memperoleh status meme tidak berarti koin itu akan ada dalam beberapa tahun ke depan. Mengingat, antusiasme yang terkadang dapat menginfeksi ruang cryptocurrency, berikut adalah beberapa hal yang perlu dipertimbangkan:

     

    1. Jangan jatuh ke dalam kerumunan FOMO. Sadarilah sepenuhnya mengapa Anda memilih untuk membeli koin khusus itu. Ini juga akan menentukan berapa lama Anda akan menahannya dan mana yang ingin Anda jual setelah buzz.

     

    1. Jaga agar posisi Anda tetap kecil. Koin cryptocurrency tertentu mungkin memiliki keuntungan luar biasa. Eksposur terbalik sangat bagus. Tetapi pastikan untuk membatasi kerugian Anda. Anda dapat melakukan ini dengan membatasi alokasi Anda ke sebagian kecil dari portofolio Anda.

     

    1. Diversifikasi tumpukan cryptocurrency Anda. Anda mungkin tidak ingin memegang hanya satu koin jika koin itu jatuh. Mengapa tidak dua atau lebih? Tetapi jika Anda akan memegang sekeranjang cryptocurrency, Anda mungkin ingin memegang jenis yang berbeda. Misalnya, jika yang Anda miliki hanyalah koin meme, mengapa tidak memegang koin lain yang bertujuan untuk menyelesaikan berbagai hal melalui jaringan dan teknologi blockchain milik mereka? Dengan begitu, tumpukan Anda lebih seimbang.

    Penting Diketahui

    Cryptocurrency atau aset mata uang kripto adalah salah satu aset keuangan yang lebih agresif. Beberapa mungkin menawarkan potensi kenaikan yang luar biasa.

    Tapi fundamental mereka, atau lebih tepatnya tokennomics, masih muncul. Hal ini membuat penilaian koin sulit untuk diperkirakan. Itu juga membuat mereka berisiko.

    Jika Anda hanya ingin mulai berinvestasi dalam cryptocurrency, Anda mungkin ingin menjaga agar tumpukan anda tetap kecil dan mendiversifikasikannya. (ted)

     

     

     


    Apa Reaksi Anda?

    Komentar