Iklan Banner Sukun
Politik Pemerintahan

Wali Kota Sutiaji Dukung Perpustakaan Kota Gencarkan Layanan Digital dan Inklusif

Perpustakaan Kota Malang.

Malang (beritajatim.com) – Perpustakaan Kota Malang terus meningkatkan pelayanan demi menjawab kebutuhan literasi di era digital ini. Warga Kota Malang dapat mengunjungi Layanan Pojok Baca Digital (Pocadi) yang menyediakan koleksi buku digital berkualitas yang berasal dari lokal server maupun konten aplikasi iPusnas.

Warga dapat mengakses langsung membaca berformat digital melalui komputer ataupun tablet yang disediakan di sana. Walau demikian, di pojok baca digital ini juga tetap disediakan buku-buku cetak. Pocadi yang terletak di Taman Trunojoyo ini telah dibuka sejak 11 Mei 2022 yang lalu.

Selain itu, Perpustakaan Kota Malang juga telah memperkenalkan aplikasi perpustakaan daerah yang disebut Malang Mobile Library (M-Mobilib). Warga bisa mengunduh melalui Play Store. Anggota juga dapat melihat katalog perpustakaan melalui aplikasi ini. Selain itu ada juga fitur usulan buku, kunjungan kelompok, pinjaman kolektif, dan saran.

Kepala Bidang Layanan dan Pengembangan Perpustakaan Kota Malang, Achmad Supriadi menyebut, dalam peringatan Hari Buku Nasional yang bertepatan juga dengan Hari Ulang Tahun ke-42 Perpustakaan Nasional. Mereka mendukung tema Perpusnas yakni, ‘Transformasi Perpustakaan untuk Mewujudkan Ekosistem Digital Nasional.’

Hal ini tentu amat mendukung situasi saat ini di mana perpustakaan dituntut untuk mampu bertransformasi agar dapat eksis sebagai salah satu pilar untuk mencerdaskan bangsa. Termasuk di era sekarang, perpustakaan harus mampu mengikuti perkembangan zaman dengan memberikan pelayanan dan pengetahuan dalam format digital.

“Selama ini orang kalau perpus digital kan (identik) koleksinya. Saya ingin baca e-book, padahal kan tidak. Layanan  perpus juga bisa dibuat digital. Ini yang kita sebut Malang Mobilib. Kalau untuk koleksi dIgitalnya kita gunakan Malang Cilin yang bekerja sama dengan Gramedia,” tuturAchmad Supriadi.

“Kan tidak semua koleksi dialihmediakan menjadi digital maka supaya masyarakat tetap bisa mengakses bacaan, maka kita juga kembangkan layanan datang antarkan buku (DRAB) dalam aplikasi M-Mobilib. Jadi koleksi buku-buku cetak bisa kita pinjamkan dan antarkan sampai ke rumah anggota,” imbuhnya.

Sistemnya sama dengan ojek online. Layanan ini bisa diperuntukkan bagi yang ber-KTP dan pengiriman di Kota Malang. Ini adalah inovasi dari Perpustakaan Kota Malang dan yang menerapkan sistem ini baru kita dan UPT Perpustakaan Bung Karno. Namun  kalau mereka bekerja dengan salah satu perusahaan ojek online. Kalau di sini, petugas mengantarkan langsung, ongkosnya pun tidak dibebankan pada anggota.

“Dari pengembangan aplikasi ini, ke depan perpustakaan berupaya untuk ramah disabilitas terutama netra. Saat ini buku digital hanya berbentuk tulisan dan gambar berupa e-book. Dengan aplikasi ini mereka bisa mendengarkan bukunya. Jadi nanti ada alih media dari teks menjadi suara. Itu yang kita kembangkan,” paparnya.

Untuk menjawab kebutuhan masyarakat selama masa pandemi, perpustakaan yang terletak di Jalan Besar Ijen Nomor 30-A Kota Malang ini mengembangkan layanan drive thru yang juga terkoneksi dengan aplikasi untuk pemesanan buku. Dengan demikian anggota perpustakaan yang telah memesan buku untuk dipinjam dapat langsung mengambil di loket drive thru.

Perpustakaan Kota Malang juga memfasilitasi para difabel netra dengan menyediakan Pojok Braille. Kebutuhan para disabilitas netra akan petunjuk jalan juga difasilitasi dengan memberikan tanda di lantai untuk memudahkan mencapai tujuan. Perpustakaan Kota Malang juga menjalin kerja sama dengan UPT Rehabilitasi Sosial Bina Netra Malang untuk secara rutin setiap minggunya datang dan membaca di Pojok Braille.

Tercatat hingga tahun 2021, Perpustakaan Kota Malang memiliki 122.179 judul buku dengan total jumlah 202.099 eksemplar. Keistimewaan lain yang dimiliki oleh Perpustakaan Kota Malang adalah adanya koleksi Kitab Kuning yang jarang ditemui di perpustakaan lainnya.

Layanan lain yang diberikan oleh perpustakaan ini adalah ruangan baca anak. Juga ada perpustakaan keliling yang mulai aktif kembali pada hari, Selasa 17 Mei 2022, setelah lama terhenti karena pandemi. Perpustakaan keliling secara bergilir ke sekolah, taman baca, perpustakaan khusus seperti di rumah ibadah dan pondok pesantren yang ada di 57 kelurahan di Kota Malang.

Terpisah, Wali Kota Malang, Sutiaji menekankan bahwa seluruh upaya dan inovasi perpustakaan umum Kota Malang adalah bagian dari urgensi membangun literasi. Dia pun mendukung penuh transformasi yang dilakukan oleh Perpustakaan Kota Malang.

“Penetrasi internet makin tinggi, tapi literasi masih sangat rendah. Waktu bermain medsos jauh lebih banyak dibanding jumlah buku yang kita baca. Perpus kota ada, terus diperkaya dan ayo dimanfaatkan bersama,” tandas Sutiaji. (luc/kun)

 


Apa Reaksi Anda?

Komentar