Politik Pemerintahan

Wali Kota Kediri Imbau Pelaksanaan Ibadah Bulan Ramadhan dan Idul Fitri Patuhi Protokol Kesehatan

Kediri (beritajatim.com) – Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar menghimbau kepada Takmir Masjid untuk menerapkan protokol kesehatan dan menjalankan panduan dalam menjalankan Ibadah Ramadhan dan Idul Fitri 1442 Hijriyah sesuai dengan yang telah dibuat oleh Pemerintah Kota Kediri. Hal itu diungkapkan oleh Wali Kota Kediri dalam Sosialisasi Kegiatan Bulan Ramadhan dan Idul Fitri 1442 Hijriyah di Masa Pandemi Covid-19, Senin (12/4/2021) bertempat di Ruang Joyoboyo Balaikota Kediri.

Pada kegiatan ini Wali Kota Kediri didampingi oleh Komandan Kodim 0809 Letkol. Inf. Rully Eko Suryawan, Kapolresta Kediri AKBP Eko Prasetyo, Ketua Dewan Masjid Indonesia (DMI) Kota Kediri Abu Bakar Abdul Jalil, dan Sekretaris Daerah Kota Kediri Bagus Alit.

Abdullah Abu Bakar menegaskan agar takmir masjid benar-benar mempersiapkan semua protokol kesehatan. Mulai dari menyediakan tempat cuci tangan dengan sabun dan air mengalir, memberi jarak, dan menggunakan masker. Selain itu juga membatasi jumlah jamaah yang akan melaksanakan Salat tarawih sebanyak 50 persen.

“Di sini kita menyamakan persepsi untuk bersama-sama menjaga kondusivitas dan penyebaran Covid-19 di Kota Kediri. Kebijakan Pemkot Kediri kita akan sedikit melonggarkan. Apabila kemarin tidak boleh salat di masjid. Sekarang boleh namun prinsipnya adalah hanya diperbolehkan 50 persen dan tidak terlalu lama serta dalam keadaan sirkulasi udaranya baik. Saya mohon ini semua diterapkan,” ujarnya.

Melihat kesiapan yang telah dilakukan oleh takmir masjid yang ada di Kota Kediri, Abdullah Abu Bakar yakin ibadah Salat Tarawih dan Idul Fitri di Kota Kediri dapat berjalan dengan baik dan lancar sesuai dengan protokol kesehatan dan panduan yang telah dibuat oleh Pemerintah Kota Kediri. Apalagi masyarakat Kota Kediri sudah banyak yang teredukasi tentang protokol kesehatan. Pemerintah Kota Kediri akan terus mengingatkan agar protokol kesehatan ini berjalan dengan baik sehingga ibadah menjadi aman dan lancar.

“Alhamdulillah seluruh takmir yang kita undang ini untuk protokol kesehatannya sudah paham sekali dan mereka menerapkan dari lama. Seperti 50 persen dari kapasitas. Saya rasa ini sudah cukup. Mereka juga sudah tahu bagaimana bila kapasitasnya sudah berlebih. Jadi kami nanti hanya mengingatkan termasuk takmirnya akan berkoordinasi dengan yang ada di masjid-masjid karena ini tadi hanya perwakilan. Saya justru meminta kepada Pak Kapolres, Pak Dandim, dan Satpol PP tidak terlalu masuk ke dalam. Jadi mereka kesadaran sendiri untuk pelaksanaan prokes. jadi kita ingatkan kepada mereka bahwa Covid-19 ini masih ada. Tapi Alhamdulillah yang kena sekarang sudah menurun.Tapi kalau tidak kita jaga bisa naik lagi,” jelasnya.

Komandan Kodim 0809 Kediri Letkol. Inf. Rully Eko Suryawan mengatakan siap mendukung kebijakan yang telah dibuat oleh Pemerintah Kota Kediri. Pihaknya juga akan terus bersinergi dengan Kapolresta Kediri untuk penegakan disiplin penanganan Covid-19.

“Dengan adanya kegiatan Ramdhan ini kami berharap berjalan baik dan menjalankan kebijakan dari Pak Wali. Kami akan mengawal apa yang sudah disepakati bersama. Saya harap bisa dijalankan sebaik-baiknya. Semoga berjalan aman, lancar, dan kondusif,” ujarnya.

Hal senada juga diungkapkan oleh Kapolresta Kediri AKBP Eko Prasetyo. Polresta Kediri siap mendukung apa yang menjadi peraturan oleh Pemerintah Kota Kediri dalam kesiapan menghadapi Bulan Ramadhan dan Idul Fitri.

“Terkait pelaksanaan Salat Tarawih siap menyiapkan prokes yang ada di setiap Masjid. Kedepan kami juga terjun langsung dan kami memerintahkan Bhabinkamtibmas untuk setiap pelaksanaan salat tarawih. Tiga pilar juga turun menyosialisasikan kepada masyarakat tentang protokol kesehatan. Kami memohon kepada takmir masjid untuk mengedukasi kepada jamaah yang salat,” jelasnya.

Pada kesempatan ini, Ketua DMI Kota Kediri Abu Bakar Abdul Jalil mengungkapkan pihaknya siap mengikuti peraturan yang dibuat oleh Pemerintah Kota Kediri dalam pelaksanaan Ibadah Bulan Ramadhan dan Idul Fitri.

“Atas nama pimpinan DMI tentu kami haturkan terima kasih kepada Pemkot Kediri dalam hal ini telah memberikan rambu-rambu dalam pelaksanaan Salat Tarawih dan Idul Fitri. Kalau tahun kemarin kami secara pribadi full 30 hari salat di rumah karena mengikuti aturan dari pemerintah. Alhamdulillah tahun ini diberi kelonggaran. Artinya bahwa kita bisa melaksanakan di masjid dengan aturan-aturan yang telah disampaikan oleh Pemkot Kediri,” ujarnya.

Dalam panduan Ibadah Ramadhan dan Idul Fitri 1442 Hijriyah yang dikeluarkan Kementerian Agama terdapat beberapa petunjuk pelaksanaan. Diantaranya, sahur dan buka puasa dianjurkan dilaksanakan di rumah bersama keluarga inti. Apabila melakukan buka puasa bersama kehadiran paling banyak 50 persen dari kapasitas masjid.

Kemudian, pelaksanaan Salat Fardu, Tarawih, Witir, Tadarus, dan Iktikaf dengan jumlah 50 persen dari kapasitas masjid. Pengajian, Ceramah, Kultum, Tausiyah, dan Kuliah Subuh durasi 15 menit. Peringatan Nuzulul Quran di masjid 50 persen dari kapasitas masjid. Pengurus dan pengelola masjid wajib menunjuk petugas yang memastikan penerapan protokol kesehatan.

Vaksinasi covid-19 di Bulan Ramadhan berpedoman pada fatwa MUI dan hasil ketetapan fatwa ormas Islam lainnya. Kegiatan pengumpulan dan penyaluran Zakat, Infak serta Shadaqah oleh BAZNAS dan lembaga amil zakat harus menerapkan protokol kesehatan. Salat Idul Fitri dilaksanakan di masjid atau lapangan terbuka dengan memperhatikan protokol kesehatan, kecuali jika perkembangan Covid-19 mengalami peningkatan.

Para mubaligh diharapkan berperan memperkuat nilai-nilai keimanan, ketakwaan, akhlakul karimah, kemaslahatan umat, dan nilai-nilai kebangsaan dalam NKRI melalui bahasa dakwah yang tepat dan bijak sesuai tuntutan Al-Quran dan As-Sunnah. Hadir pula dalam kegiatan ini takmir masjid, tokoh agama, dan Kepala OPD terkait. [nm/but]



Apa Reaksi Anda?

Komentar