Politik Pemerintahan

Ubah Perilaku Buang Air Sembarangan, Bupati Kediri Deklarasi 90 Desa ODF

Kediri (beritajatim.com) – Bupati Kediri dr. Hj Haryanti Sutrisno hari ini mendeklarasikan 90 desa dari 3 Kecamatan sebagai desa ODF (Open Defecation Free).  Dengan menerapkan protokol kesehatan, acara tersebut berlangsung di Pendopo Kecamatan Papar.

Dr Bambang Triyono Putro, Plt. Kepala Dinas Kesehatan dalam laporannya menyebutkan, ketiga kecamatan tersebut adalah Kecamatan Papar, Gampengrejo dan Grogol. Sampai tahun 2020 ini Kabupaten Kediri telah berhasil meng-ODF-kan 207 desa dari 344 desa/kelurahan.

“Untuk prosentase sudah mencapai 60,2 persen. Upaya yang kami lakukan tersebut sesuai dengan tema “Bersama Mewujudkan Kabupaten Kediri, Bebas Buang Air Besar Sembarangan Menuju Kabupaten Kediri Sehat,” jelas dr. Bambang.

Maksud dan tujuan deklarasi ODF ini salah satunya adalah memberikan motivasi dan dorongan kepada semua pihak untuk segera meningkatkan akses sanitasi yang layak di Kabupaten Kediri. Selanjutnya mewujudkan Kabupaten Kediri bebas buang air besar sembarangan.

Bupati Kediri dr. Hj Haryanti Sutrisno

“Kami selaku satuan kerja yang menangani bantuan sosial ini dan sesuai program STBM (Sanitasi Total Berbasis Masyarakat) adalah pemberdayaan masyarakat. Maka dari itu bansos ini merupakan stimulan kepada masyarakat untuk merubah perilakunya dari buang air sembarangan ke jamban sehat,” lanjutnya.

Pada kesempatan tersebut Bupati Haryanti juga meninjau rumah warga Papar yang mendapatkan bansos tersebut. Rumah yang dikunjungi beliau adalah rumah ibu Waginah, berusia 80 tahun.

Waginah mengaku selama ini biasa BAB di sungai. Setelah jambanselesai dibangun, ia sekarang sudah menggunakan jamban sehat.

Bupati Kediri mengatakan, program Sanitasi Total Berbasis Masyarakat antara lain tidak buang air besar sembarangan, cuci tangan pakai sabun, mengelola air minum dan makan yang aman. Selain itu mengelola sampah rumah tangga dengan aman dan mengelola limbah cair rumah tangga dengan aman.

“Saya yakin keberhasilan ini tidak lepas dari peran kepala desa yang ikut serta dalam upaya mengajak masyarakat beralih ke jamban sehat. Dengan adanya jamban sehat seperti sekarang ini, paling tidak penyakit menular yang disebabkan oleh diare bisa berkurang karena kita hidup sehat,” kata beliau.

“Perlu diketahui bersama bahwa kita masih dalam kondisi pandemi covid 19 yang setiap hari terus bertambah jumlahnya. Maka dari itu menerapkan hidup bersih dan sehat sangatlah penting dan tak lupa jaga protokol kesehatan,” pesan Bupati Haryanti. [nm/ted].



Apa Reaksi Anda?

Komentar