Iklan Banner Sukun
Politik Pemerintahan

Skema Gotong Royong Banyuwangi Bikin Ribuan Rumah Warga Jadi Baru

Banyuwangi (beritajatim.com) – Melalui skema gotong royong banyak pihak, ribuan rumah tidak layak huni warga Banyuwangi akan direnovasi pada tahun ini. Pembiayaannya dilakukan dengan skema gotong royong banyak pihak.

“Sejak 2015, Festival Bedah Rumah rutin digelar untuk bersama-sama membantu masyarakat yang membutuhkan. Tahun ini, lebih dari 1.500 rumah tak layak huni (RTLH) yang akan diperbaiki selama Mei-Desember 2022,” kata Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani, saat peluncuran Festival Bedah Rumah, di Dusun Karanglo, Desa Sukonatar, Kecamatan Srono, Minggu (15/05/2022),

Peluncuran tersebut dilakukan secara serentak di sejumlah kecamatan, di antaranya Singojuruh, Kabat, Blimbingsari, Rogojampi, Cluring, Muncar, dan Banyuwangi.

Dijelaskan Ipuk, pembiayaan renovasi rumah ini ditanggung secara keroyokan. “Ini kolaborasi dari pemerintah pusat, pemerintah kabupaten, pemerintah desa, Baznas, dunia usaha, Bumdesma eks PNPM, dan gotong royong berbagai pihak lainnya,” ujarnya,

“Skemanya pun dirancang padat karya dan gotong royong bersama warga sekitar. Sehingga turut menggerakkan ekonomi dan menambah kekompakan warga,” imbuhnya.

Ipuk mengungkapkan, program bedah rumah merupakan bagian dari upaya meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. “Program ini jangan sekadar menyediakan rumah layak huni. Namun juga harus diperhatikan sanitasi, sirkulasi udara, dan penyediaan air bersihnya. Mohon para camat dan kepala desa mengawal ini agar masyarakat tak hanya nyaman namun juga lebih sehat tinggal di rumah barunya,” tutur Ipuk.

Ipuk juga meminta agar para kepala desa dan camat melakukan pendataan secara seksama terhadap warga yang rumahnya tidak layak huni. Harus dipastikan mereka layak menerima bantuan agar tepat sasaran.

Ipuk juga mengimbau agar masyarakat lebih peduli terhadap warga di sekitarnya. “Jika ada tetangga yang rumahnya sudah tidak layak huni, mohon segera laporkan kepada desa atau kecamatan,” kata Ipuk.

Sementara Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat Desa Kabupaten Banyuwangi Kusyadi menjelaskan program ini tersebar di 166 desa dan 3 kelurahan se-Banyuwangi.

Untuk biaya bedah rumah, imbuh Kusyadi, berkisar antara Rp10 hingga Rp20 juta per unit rumah. “Tergantung tingkat kerusakan rumahnya. Masing-masing rumah ada RAB (Rencana Anggaran Biaya) sendiri,” paparnya.

Salah satu penerima program bedah rumah, Saroji (75), mengaku senang. Renta karena usia, Saroji kini tidak bekerja. Untuk kebutuhan sehari-hari, Saroji dan istri mengandalkan bantuan dari pemerintah desa setempat. Saat mendapat kabar rumahnya yang sudah rusak bakal diperbaiki, dia sangat gembira. “Terima kasih semuanya telah membantu memperbaiki rumah kami,” ujar Saroji.

Hadir dalam peluncuran tersebut Sekretaris Daerah Kabupaten Banyuwangi Mujiono, Ketua TP PKK Banyuwangi Budi Sayekti, Marifatul Kamila anggota DPRD Banyuwangi, Kepala Bumdesma, perwakilan Bank Jatim, serta jajaran OPD Pemkab Banyuwangi. (rin/kun)


Apa Reaksi Anda?

Komentar