Politik Pemerintahan

Selama PSBB, Forkopimda Kabupaten Malang Perketat Pengawasan

Malang (beritajatim.com) – Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) se Malang Raya akan berlaku mulai pukul 00.00 wib. Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) Kabupaten Malang akan melipatgandakan personel di pos Check Point untuk memperketat pengawasan dan pengecekan selama pelaksanaan PSBB berlangsung hingga 30 Mei 2020 mendatang.
“Personel di 10 pos Check Point akan dilipatgandakan. Petugas yang bertugas gabungan dari semua unsur, seperti Dishub,  Satpol PP, BPBd Polri dan TNI,” tegas Kapolres Malang AKBP Hendri Umar, Sabtu (16/5/2020).
Menurut Hendri, mereka nantinya akan bertugas di pos Check Point yang berada di perbatasan arah masuk Kabupaten Malang dengan daerah lainnya selama PSBB dengan sistem shift.
“Dulu kan hanya satu shift dengan 15 petugas gabungan, mulai besok bisa sampai 28-30 setiap satu shift per Check Point. Kami lakukan pelipatgandaan personel supaya tidak ada yang lolos,” kata Hendri.
Sementara itu, Bupati Malang HM Sanusi menyampaikan, dengan dilipatgandakan personel di pos Check Point tersebut diharapkan kasus Pasien Positif Covid-19 di Kabupaten Malang tidak bertambah lagi.
“Targetnya tidak ada peningkatan lagi selama PSBB. Jadi peningkatan 0%,” tukasnya.
Jika target PSBB di Kabupaten Malang tidak ada peningkatan, selama 14 hari kedepan total kasus terkonfirmasi positif terpapar Covid-19 di Kabupaten Malang hingga malam ini tetap diangka 51 kasus atau pasien.
Dari jumlah 51 kasus terkonfirmasi positif terpapar Covid-19 tersebut, yang diambil dari laman satgascovid19.malangkab.go.id, per 16 Mei 2020, ada 19 orang yang masih menjalani perawatan, baik isolasi rumah, maupun karantina di Rumah Sakit, 5 orang dalam observasi, 18 orang sudah dinyatakan sembuh, dan 9 orang yang telah dinyatakan meninggal dunia.
Sedangkan, warga Kabupaten Malang yang berstatus Orang Dengan Resiko (ODR) ada 1.104 orang, dan untuk Orang Dalam Pengawasan atau ODP saat ini sudah mencapai 419 orang, dengan rincian 68 orang dalam pantauan, 3 orang dalam observasi, 24 orang dalam perawatan, dan 320 orang dinyatakan sembuh, serta 4 orang meninggal dunia.
Sementara, untuk warga Kabupaten Malang yang berstatus PDP saat ini ada 249 orang, rinciannya, 56 orang dalam perawatan di Rumah Sakit (RS), 35 orang menjalani perawatan di rumah, 10 orang dirawat dalam gedung observasi, 126 orang sembuh, dan 22 orang meninggal dunia. (yog/ted)

Apa Reaksi Anda?

Komentar