Iklan Banner Sukun
Politik Pemerintahan

Satu-satunya di Jatim, Kota Malang Diganjar Penghargaan KaTa Kreatif Indonesia

Kota Malang menjadi Kabupaten/Kota (KaTa) Kreatif Indonesia 2021 di bidang subsektor aplikasi dan gim.

 

Malang (beritajatim.com) – Pemerintah Kota (Pemkot) Malang menjadi 10 Kabupaten atau Kota Kreatif Indonesia 2021. Kota Malang menjadi Kabupaten/Kota (KaTa) Kreatif Indonesia 2021 di bidang subsektor aplikasi dan gim. Penyematan KaTa Kreatif untuk Kota Malang ini dilakukan di Kota Samarinda, Selasa (30/11/2021) kemarin.

Adapun 10 daera yang mendapat penghargaan ini adalah, Kota Balikpapan, Kabupaten Kutai Kartanegara, Kabupaten Majalengka, Kota Malang, Kabupaten Rembang, Kota Denpasar, Kabupaten Gianyar, Kota Palembang, Kota Semarang, dan Kota Surakarta.

Wali Kota Malang Sutiaji mengatakan, Kota Malang merupakan dari kesatuan wilayah yang dikenal dengan Malang Raya. Dengan luas wilayah sebesar 110,06 km2, berdiri 62 perguruan tinggi di Kota Malang yang membuat kota ini juga disebut sebagai kota pendidikan.

“Subsektor aplikasi dan gim tumbuh sejak 2002 diawali dengan dibukanya jurusan yang berkaitan dengan teknologi informasi di beberapa perguruan tinggi di Kota Malang,” ujar Wali Kota Sutiaji, Rabu, (1/12/2021).

Selain itu, tren global yang saat itu mulai mengarah ke industri digital membuat Kota Malang menjadi ladang tumbuhnya ekosistem dalam subsektor aplikasi dan gim ini. Di Kota Malang ada 92 perusahaan, studio atau startup. Ada yang sudah dalam perusahaan produk maupun dalam usaha jasa (based on service).

“Lebih dari 2.200 serapan tenaga kerja. Freelancer atau pekerja lepas maupun yang sudah termasuk dalam tim/studio/perusahaan. Kemudian lebih dari 4.800 lulusan sarjana per tahun, 10 perguruan tinggi dengan jurusan yang berkaitan dengan aplikasi dan gim,” kata Sutiaji.

Tahapan subsektor aplikasi dan gim di Kota Malang, yakni pada tahun 2003 Universitas Brawijaya membuka jurusan Informatika, 2011 berdiri Komunitas Startup Singo Edan (Stasion), 2013 Universitas Brawijaya dan Politeknik Negeri Malang membuka Fakultas Informatika, 2014 berdiri Dilo sebagai co-Working pertama, 2015 Universitas Ma Chung membuka Working Space, 2016 10 Universitas di Malang membuka jurusan Teknik Informatika, dan 2017 tumbuh komunitas lain seperti Php, Frontend, Indux, dan lainnya.

“Semua ini dilakukan dengan program pentahelix, yakni ada pemerintah, akademisi, komunitas, dan swasta (bisnis). Contoh produk subsektor aplikasi dan gim di Kota Malang, antara lain Edu Pongo yang merupakan aplikasi parenting dengan platform mobile yang mendekatkan pihak sekolah dengan orang tua,” papar Sutiaji.

Selain itu, ada Galactic Rush yaitu aplikasi gim buatan Simpleton asal Malang yang mengusung permainan endless run atau jump. Ada juga Ezy Pay yang merupakan aplikasi mobile untuk membantu semua orang mendapatkan kemudahan bertransaksi untuk berbagai transaksi pembelian, pembayaran, dan transfer antar-bank tanpa biaya dalam satu aplikasi. Kemudian ada Rantai Kata, yakni aplikasi gim tentang kuis merangkai kata multiplayer yang bisa digunakan menantang lawan main.

“Ada juga aplikasi Butuh Belanja, yaitu aplikasi berbasis website (butuhbelanja.com) untuk pelayanan online grosir sayuran dan bahan pokok untuk keluarga cerdas. Burst Fighter adalah aplikasi gim shoot’em up yang dibuat studio Magesoft di Malang,” tutur Sutiaji.

Sementara itu, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Salahudin Uno mengatakan, pemerintah kabupaten/kota harus benar-benar tingkatkan inovasi daerah masing-masing. Melalui KaTa Kreatif Indonesia 2021 ini, pihaknya berharap bisa memberikan motivasi, inspirasi dan semangat untuk meningkatkan kreativitas daerah. “Saya menyampaikan apresiasi kepada kabupaten/kota yang terpilih menjadi 21 KaTa Kreatif Indonesia 2021,” tandas Sandiaga Uno. (luc/kun)


Apa Reaksi Anda?

Komentar

beritajatim TV

Anoa Dataran Rendah Koleksi KBS Mati

Unik dan Lucu, Lomba Sugar Glider di Surabaya

Aryo Seno Bicara Organisasi Sayap PDI Perjuangan