Politik Pemerintahan

Puslatpur di Banyuwangi Ini Dinamakan Evert Julius Ven Kondou

Banyuwangi (beritajatim.com) – Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Yudo Margono meresmikan Mako Puslatpurmar 7 Lampon di Banyuwangi. Pusat latihan para marinir itu diberi nama Evert Julius Ven Kondou.

Pemberian nama itu, karena markas komando ini kental dengan sejarah mendiang purnawirawan prajurit KKO kelahiran Jawa Tengah tersebut. Termasuk, dia salah satu prajurit yang berjasa saat pengangkatan jenazah Pahlawan Revolusi yang menjadi korban tragedi tanggal 30 September 1965 di Lubang Buaya, Jakarta.

Sejarah singkat, Pelda KKO Evert Julius van Kandou atau yang lebih akrab dengan nama “E.J. Ven Kandou” adalah salah satu dari 8 personel IPAM yang saat ini disebut Intai Para Amfibi (Taifib) Marinir TNI AL yang diberikan tugas oleh Komandan KKO AL saat itu, Mayjen KKO Hartono, dibawah pimpinan Kapten KKO Winanto, untuk mengangkat tujuh perwira tinggi TNI Angkatan Darat  di Lubang Buaya.

Tak hanya itu, pemberian nama Evert Julius van Kondou pada gedung itu, lantaran pada tahun 1968, Pelda KKO Evert Julius van Kondou merupakan orang yang pertama menemukan lokasi Puslatpur Marinir VII. Awalnya, lokasi itu merupakan Pos Pantau TNI AL.

E.J Ven Kondou lahir di Kebumen, Jawa Tengah, pada 18 Mei 1937 dan meninggal di Banyuwangi, 4 September 2020 lalu pada usia 83 tahun.

Kepala Staf Angkatan Laut (Kasal) Laksamana TNI Yudo Margono bersama Menteri Kelautan dan Perikanan RI Ir. Sakti Wahyu Trenggono bersama Komandan Korps Marinir (Dankormar) Mayor Jenderal TNI (Mar) Suhartono, M.Tr(Han), Komandan Puslatpur 7 Lampon Letkol Doddy Eko Siswanto, serta Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani. (rindi)

Sementara itu, Gedung Evert Julius Ven Kondou ini awalnya adalah gedung mako lama yang telah dibangun sejak tahun 70-an. Gedung ini kemudian direnovasi sejak 3 bulan lalu yang pengerjaannya dilakukan secara swadaya oleh prajurit Puslatpurmar 7 Lampon, dengan didukung oleh PT Bumi Suksesindo. Saat ini beberapa fasilitas yang telah dilaksanakan antara lain gedung utama, jalan, pagar, pos penjagaan dan fasilitas pendukung lainnya.

“Semoga dengan adanya gedung Mako yang baru ini bisa menambah semangat para prajurit marinir yang sedang berlatih di Puslatpurmar 7 Lampon ini,” kata Kasal Yudo dalam peresmian itu, Selasa (16/3/2021).

Peresmian gedung yang diberi nama Evert Julius Ven Kondou itu ditandai dengan penandatangan prasasti dan pemotongan pita oleh KASAL, Menteri Kelautan dan Perikanan RI Ir. Sakti Wahyu Trenggono didampingi Komandan Korps Marinir (Dankormar) Mayor Jenderal TNI (Mar) Suhartono, M.Tr(Han), Komandan Puslatpur 7 Lampon Letkol Doddy Eko Siswanto, sejumlah pejabat utama Markas Besar Angkatan Laut (Mabesal), serta Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani yang turut hadir dalam acara peresmian tersebut.

Mako Puslatpurmar 7 Lampon ini terletak di Desa Pesanggaran, Kecamatan Pesanggaran, Kabupaten Banyuwangi. Lokasinya yang berhadapan dengan pantai selatan Jawa membuat tempat ini sangat strategis sebagai pusat latihan prajurit korps marinir AL

“Ini bagus. Lokasinya sangat strategis karena berhadapan langsung dengan area medan tugas prajurit marinir,” kata Yudo.

Menurut Yudo, Puslatpurmar memang sengaja dibangun di wilayah-wilayah yang strategis dan memiliki medan latihan yang berat.

“Kami ingin mencetak prajurit marinir yang unggul, tangguh, profesional, dan moderen. Sehingga medan latihannya memang harus berat dan bagus,” kata Yudo.

“Makanya, kami tidak memilih daerah yang ringan. Kami pilih daerah yang punya medan latihan berat sehingga mampu mencetak marinir yang profesional. Karena prajurit marinir harus tangguh dalam merebut pantai lawan maupun melaksanakan misi yang lain,” imbuh Yudo.

Tampak dari depan Markas Komando Latih KorMarinir, Puslatpurmar 7 Lampon, Kecamatan Pesanggaran, Banyuwangi. (rindi)

Sementara itu, Menteri KKP Sakti Wahyu Trenggono berharap selain gedung mako yang telah direnovasi, fasilitas penunjang mako yang lain juga harus terus dilengkapi. “Ke depan, sarana dan prasarananya saya kira juga harus lebih ditingkatkan,” kata Sakti.

Sedangkan Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani berharap keberadaan Puslatpurmar 7 Lampon di Banyuwangi dapat menjadi lokasi latihan yang nyaman bagi para prajurit marinir.

“Selamat telah diresmikannya gedung mako yang baru. Dengan fasilitas yang semakin nyaman dan lengkap, semoga personel Puslatpurmar 7 semakin semangat dalam bertugas. Begitu juga dengan para prajurit yang tengah berlatih di sini,” kata Ipuk.

“Semoga dari Puslatpurmar 7 Lampon ini bisa tercetak prajurit-prajurit marinir tangguh yang siap menjaga dan mengamankan NKRI,” pungkasnya. [rin/but]



Apa Reaksi Anda?

Komentar