Politik Pemerintahan

PSBB Jilid III Jadi Transisi Bangkitnya Sektor Ekonomi

Whisnu Sakti Buana

Surabaya (beritajatim.com) – Masa pembatasan sosial berskala besar (PSBB) jilid III menjadi transisi untuk melatih dalam mempersiapkan New Normal. Termasuk membangkitkan sektor ekonomi dan pariwisata yang tengah terpuruk.

Surabaya sebagai kota jasa dan perdagangan, menjadi penghubung strategis dalam menopang dunia usaha dan pariwisata. Selain berupaya dalam menekan jumlah penderita Covid-19, Pemerintah Kota Surabaya juga memikirkan kembali bangkitnya sektor tersebut.

Usaha Pariwisata, Hotel, dan Restoran menjadi penyumbang separuh dari Pendapatan Daerah di Surabaya sebesar Rp 8,7 triliun. Jumlah ini terdiri dari Pendapatan Asli Daerah (PAD) sebesar Rp 5,38 triliun, Pendapatan Transfer Rp 3,10 triliun dan Pendapatan yang sah Rp 278 miliar.

Menurut Wakil Walikota Surabaya Whisnu Sakti Buana, PSBB Jilid III menjadi masa transisi besar dalam membangkitkan sektor ini. “Bagaimana restoran, hotel, bisa mempersiapkan diri menerapkan sistem protokol menghadapi new normal,” katanya.

Itu disampaikan Whisnu Sakti Buana dalam pertemuan daring Halal Bihalal Surabaya bertema Antisipasi Rebound Sektor Pariwisata dan Kuliner Jawa Timur, Jumat (29/5/2020). Whisnu hadir sebagai narasumber bersama Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak dan Ketua Gabungan Industri Pariwisata Indonesia, Gondo Hartono.

Politisi PDI Perjuangan Jatim ini menjelaskan, New Normal harus berjalan secara paralel dengan kondisi bangkitnya dunia usaha. “Tentunya dengan penerapan PSBB ini juga masyarakat dan dunia usaha harus lebih aware untuk disiplin mentaati protokol pencegahan Covid,” terang WS (sapaan Whisnu Sakti Buana).

PSBB: Foto Ilustrasi

Langkah awal dikatakan orang nomor dua di jajaran Pemkot Surabaya adalah bagaimana menstabilkan perekonomian masyarakat. “Salah satunya kemarin saya imbau warga di perkampungan bisa berbelanja di lingkungan RW dan RT-nya. Belanja ke tetangganya. Sementara tidak usah keluar dari lingkungan,” urai WS.

Disisi lain, WS yang juga Wakil Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Virus Corona Disease 2019 (Covid-19) ini, juga meminta masukan dari pengusaha pariwsata, hotel dan restoran di Surabaya. “Saya butuh masukan apa yang dibutuhkan apa yang akan dilakukan agar usahanya bisa linear dengan penerapan PSBB,” terang alumnus ITS Surabaya ini.

Langkah ini dibutuhkan agar upaya gotong-royong bisa dilakukan dalam skala besar. Termasuk berkolaborasi dengan Pemprov Jatim untuk kembali menghidupkan dunia pariwisata. Senada, Wakil Gubernur Jawa Timur Emil Elestianto Dardak merespon positif langkah Pemkot Surabaya. Emil menyatakan, pihaknya tengah memberikan stimulus untuk menunjang sektor pariwisata.

“Kami juga memberikan stimulus dalam merestart ulang bisnis dan pariwisata. Tentunya harus dibarengi dengan kerjasama berbagai pihak, termasuk Pemkot Surabaya,” kata dia. [ifw/suf]

Apa Reaksi Anda?

Komentar