Iklan Banner Sukun
Politik Pemerintahan

PGI Soroti Naiknya Sejumlah Bahan Kebutuhan Rumah Tangga

Rak minyak goreng di Hypermart Ponorogo untuk sementara diganti dengan beras, karena migornya masih kosong. (Foto/Endra Dwiono)

Jakarta (beritajatim.com) – Saat kita masih mengelola dampak pandemi Covid-19 terhadap melemahnya kondisi ekonomi, kini kita diperhadapkan lagi dengan situasi perang Ukrania yang berakibat pada melonjaknya harga energi dunia, terutama gas alam.

Peningkatan harga energi akan berpengaruh langsung terhadap seluruh rantai pasokan yang menyebabkan harga berbagai barang turut naik, seiring meningkatnya inflasi di banyak negara. Belanja konsumen yang melemah akibat Covid-19, akan semakin dilemahkan bila perang semakin meluas.

Dalam seminggu terakhir telah terjadi kenaikan tarif tol, elpiji, BBM, dan lainnya. Kelangkaan barang dan kenaikan harga terjadi pada berbagai komoditi, di antaranya: minyak goreng, kedelai (tahu, tempe), daging sapi dan daging ayam.

Di tengah situasi ini, Presiden Jokowi telah menyerukan kewaspadaan dan kehati-hatian masyarakat untuk menyikapi kemungkinan berkembangnya situasi ekonomi yang sulit.

“Persekutuan Gereja-Gereja di Indonesia (PGI) mencermati sungguh-sungguh situasi sulit yang sedang berkembang dan berharap pemerintah dapat segera melakukan intervensi untuk mengatasi kelangkaan bahan pokok dan kenaikan harga, guna memperkuat ketahanan masyarakat,” terang Jeirry Sumampow Kepala Humas PGI dalam keterangan tertulis, Selasa (8/3/2022).

.Warga gereja dan masyarakat secara umum diimbau untuk sedapat mungkin membatasi gaya hidup konsumerisme, sebaliknya mengembangkan pola hidup yang mengarus-utamakan laku hidup sederhana dan kesediaan untuk saling membantu antara sesama warga bangsa.

“Dalam solidaritas global, bersamaan dengan perayaan minggu-minggu pra-Paskah, PGI mendorong gereja-gereja anggota untuk terus berdoa bagi mereka yang menderita akibat kebrutalan perang di Ukraina. Semoga perang segera dihentikan sehingga pemulihan dampak perang terhadap kemanusiaan dan lingkungan bisa segera digalakan,” pungkasnya. (ted)


Apa Reaksi Anda?

Komentar