Politik Pemerintahan

Pemprov Jatim Bebaskan Denda Keterlambatan Bayar Pajak Motor

Kepala Bapenda Provinsi Jatim, Boedi Priyo Suprayitno

Surabaya (beritajatim.com) – Badan Pendapatan Daerah (Bapenda) Jatim memberikan stimulus dan bebas denda selama dua bulan April-Mei 2020 sebagai dampak pandemi Corona Virus Desease (covid-19).

Atas kebijakan Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa, Bapenda meluncurkan pembebasan sanksi denda keterlambatan pembayaran PKB dan bea balik nama kendaraan bermotor (BBNKB). Pembebasan sanksi bisa dinikmati masyarakat mulai 3 April 2020 hingga 31 Mei 2020.

“Sanksi yang dibebaskan untuk seluruh kendaraan yang jatuh tempo selama lima tahun terakhir. Jadi yang tahun lalu belum membayar juga dibebaskan sanksinya selama masa pembebasan sanksi ini berlaku,” tutur Kepala Bapenda Jatim Boedi Prijo Soeprajitno, Jumat (3/4/2020).

Kebijakan bebas denda keterlambatan ini berlaku untuk semua kendaraan baik yang membayar langsung maupun secara online. Asalkan tidak STNK baru, masih bisa dilayani dengan pembebasan denda.

“Selain sanksi denda PKB dan BBNKB, pihak Jasaraharja juga sepakat membebaskan denda SWDKLLJ (Sumbangan Wajib Dana Kecelakaan Lalu Lintas Jalan),” imbuh Boedi.

Selama triwulan pertama tahun ini, Boedi mencatatkan capaian PKB talah mencapai Rp 15 trilliun atau mancapai 22,7 persen. Sedangkan untuk BBNKB pencapaiannya mencapai Rp 1 trilliun atau 26,6 persen. Artinya dikatakan Boedi meski tidak datang ke lokasi layanan masih banyak masyarakat yang memanfaatkan layanan PPOB.

“Untuk penerimaan dari layanan PPOB di bulan Maret total capaian pendapatannya mencapai Rp 12 miliar. Padahal biasanya kisaran pendapatan dari PPOB di Januari hanya Rp 5 miliar dan bulan Februari Rp 6,1 miliar,” pungkas Boedi. (tok/ted) 





Apa Reaksi Anda?

Komentar