Iklan Banner Sukun
Politik Pemerintahan

Pastikan Oksigen Aman, Khofifah Ajak Seluruh RS Proaktif Isi Oksigen ke Pabrik

Surabaya (beritajatim.com) – Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa kembali melakukan kunjungan ke pabrik produsen oksigen setelah dua hari lalu juga melakukan hal yang sama.

Hal ini untuk memastikan bahwa stok oksigen likuid maupun cair di Jatim pada dasarnya mencukupi, dikarenakan lonjakan pemenuhan kebutuhan di rumah sakit.

Maka, saat ini seluruh rumah sakit (RS) yang ada di Jatim sebaiknya proaktif melakukan pengisian tabung oksigen ke pabrik atau distributor. Pesan itu disampaikan saat meninjau Pabrik Oksigen PT. Air Product Indonesia di Divisi Industrial Gases, PT. Tira Austenite Tbk, Kabupaten Gresik, Sabtu (10/7/2021).

“Masing-masing rumah sakit diminta proaktif membawa tabung oksigen atau silindernya ke sini. Untuk diisi di sini dan kemudian bisa dibawa kembali ke rumah sakit masing-masing,” kata Gubernur Khofifah didampingi Plh Sekdaprov Jatim Heru Tjahjono beserta Tim Satuan Gugus Tugas Penanganan Covid-19 Jatim dr Joni, Kadinkes Jatim Herlin Ferliana, Kadisperindang Jatim Drajat dan Plant Manager PT Air Product Indonesia Asep Saifudin.

Menurut Khofifah, metode jemput bola atau proaktif harus dilakukan untuk menjaga ketersediaan oksigen. Sebab, kondisi saat ini dengan dulu sangatlah berbeda.

“Kalau dulu mungkin mereka menunggu proses kapan tabung oksigen atau silindernya diambil kemudian diisi. Sekarang harus sama-sama proaktif mengingat kebutuhan di rumah sakit meningkat tajam,” tegasnya.

Agar metode proaktif bisa terlaksana dengan baik, Gubernur Khofifah menugaskan Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Timur untuk mengkoordinasikan kepada RS-RS agar sama-sama proaktif.

“Sehingga, masih tersedia ruang untuk mendapatkan percepatan pengadaan oksigen di masing-masing rumah sakit,” imbuhnya.

Lebih lanjut Khofifah menerangkan, dukungan dari Pabrik Oksigen melalui PT Air Product Indonesia, semakin mempercepat kebutuhan oksigen bagi RS maupun pasien akibat pandemi Covid-19.

“Kita ingin memastikan bahwa di titik-titik mana sebenarnya produksi oksigen bisa dimaksimalkan dan kita melihat bahwa PT Air Product akan membagi produksinya melalui distributor-distributor. Kita juga menyampaikan terima kasih produk oksigen di sini 100 persen saat ini untuk layanan medis,” jelas Gubernur Khofifah.

Kemudian, salah satu proses pengisian yang berada di belakang pabrik, pada dasarnya masih bisa dimaksimalkan. Tim yang ada saat ini, siap untuk menambah shift. Satu kali shift bisa mencapai 300 tabung maupun silinder. Satu kali pengisian 30 menit untuk 20 tabung atau 20 silinder berkapasitas 6 M3 dan itu bisa ditingkatkan dua kali lipat.

“Saya rasa ini menjadi bagian penting. Ayo saling proaktif. Memaksimalkan kebutuhan oksigen yang banyak dialami oleh rumah sakit-rumah sakit, sehingga pelayanan pasien Covid-19 berjalan baik,” ujarnya.

Jika dihitung dan diatur dengan benar, maka tingkat ketersediaan secara kuantitatif produk semuanya cukup. “Tapi, sekali lagi tolong proaktif,” ujar Khofifah.

Mantan Menteri Sosial RI itu kembali menjelaskan, masing-masing RS harus bisa mengkomunikasikan dengan tim yang bisa memastikan bahwa silinder yang ada di masing-masing RS kapan kosong bisa langsung segera dikirim untuk diisi.

“Jadi, beda dengan yang dulu. Menunggu tim, kemudian turun mengambil silinder baru diisi baru dikirim ulang. Kalau sekarang nggak. Silindernya dibawa ke sini, diisi di sini, sehingga langsung bisa digunakan oleh masing-masing rumah sakit,” tandasnya. (tok/*)


Apa Reaksi Anda?

Komentar