Politik Pemerintahan

Pilkada Serentak 2020

Mereka yang Klaim Didukung Gubernur Khofifah Siap Gigit Jari

Surabaya (beritajatim.com) –  Banyak bakal calon walikota dan bupati di Jatim yang berencana maju pada Pilkada Serentak 2020 mengklaim mendapat dukungan dan restu dari Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa. Siapakah sebenarnya yang didukung dan bagaimana sikap gubernur? Mereka harus siap-siap gigit jari, jika gubernur menegaskan netral.

Orang dekat Gubernur Khofifah, Trisnadi Marjan kepada wartawan, Senin (14/10/2019) menegaskan, bahwa hingga saat ini Gubernur Khofifah tidak pernah memberikan dukungan kepada siapapun.

“Hingga saat ini Bu Khofifah itu netral. Baik untuk bakal calon walikota maupun calon bupati. Tidak ada dukungan yang diberikan ibu secara khusus. Ini karena ibu sudah sebagai gubernur, bukan milik satu golongan, melainkan milik seluruh masyarakat Jawa Timur,” tegas Trisnadi, mantan fotografer AP dan Memorandum ini.

Sebagai gubernur, lanjut Trisnadi, Khofifah adalah milik warga Jawa Timur, bukan milik satu golongan tertentu. Sehingga, Khofifah netral dalam Pilkada.

“Harapan ibu gubernur, yang penting siapapun yang menang baik jadi bupati maupun jadi walikota, mereka yang terpilih bisa bersinergi dan bekerjasama baik dengan Pemprov Jawa Timur. Tidak ada Ibu Khofifah mendukung si A, B, atau C,” tandasnya.

Terkait saat ini banyak yang melakukan klaim, menurutnya, silakan saja. Namun yang perlu diketahui masyarakat, Khofifah tetap ada dalam posisi netral kepada siapapun.

Dikatakan Trisnadi, penegasan ini juga penting lantaran beberapa pengurus partai di Jatim ada yang serius mengkonfirmasi terkait arah dukungan Khofifah pada Pilkada serentak nantinya.

“Ada beberapa pengurus partai menanyakan si A, si B apakah benar didukung Bu Khofifah, saya bilang tidak, ibu netral,” pungkas mantan Kades di wilayah Kureksari Waru, Sidoarjo ini.

Sekadar diketahui, mantan Ketua Umum Pengurus Besar Pergerakan Penganut Khittah Nahdliyah (PB PPKN), Gus Ali Azhara menjadi orang dekat Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa keempat yang bakal bertarung di Pilwali Surabaya 2020.

Gus Ali Azhara yang masih keluarga Pondok Pesantren Al-Khoziny Buduran-Sidoarjo ini merupakan Timses Khofifah pada Pilgub Jawa Timur 2018. Dia juga pernah maju sebagai Caleg PPP untuk DPRD Jawa Timur dari Dapil Sidoarjo pada Pileg 2019, tetapi tidak berhasil terpilih.

Sementara, tiga orang dekat Khofifah yang sudah ramai dikabarkan maju antara lain mantan Juru Bicara Khofifah di Pilgub Jawa Timur KH Zahrul Azhar Asad (Gus Hans) yang juga Wakil Ketua DPD Partai Golkar Jawa Timur.

Kemudian, ada nama keponakan Khofifah yaitu Lia Istifhama yang juga pengurus Fatayat NU Jawa Timur. Ketiga, pengurus Muslimat NU Jawa Timur yakni Dwi Astuti. [tok/suf]

Apa Reaksi Anda?

Komentar