Politik Pemerintahan

Megawati Balas Amien Rais Soal Presiden 3 Periode

Presiden Kelima Republik Indonesia Megawati Soekarnoputri saat peluncuran buku merawat perttiwi, Rabu (24/3/2021).

Jakarta (beritajatim.com) – Ketua Umum DPP PDIP Megawati Soekarnoputri angkat bicara soal adanya tudingan Presiden Joko Widodo hendak menjabat 3 periode, dengan cara mengamandemen UUD 1945.

Megawati ‘pasang badan’ untuk membela Jokowi dari tuduhan yang kali pertama dilontarkan politikus senior Amien Rais tersebut.

“(Jokowi disebut) berkeinginan katanya 3 periode. Yang ngomong itu yang kepengin sebetulnya. Siapa tahu suatu saat dia bisa 3 periode,” kata Mega dalam acara peluncuran buku berjudul ‘Merawat Pertiwi, Jalan Megawati Melestarikan Alam’ secara virtual, Rabu (24/3/2021).

Mega menilai, tudingan bahwa Jokowi menginginkan menjadi presiden tiga periode sama sekali tak berdasar.

Pasalnya, kata Mega, aturan main tentang periode kepemimpinan presiden sudah ada diatur dalam konstitusi maupun undang-undang.

Lagi pula, Megawati menegaskan, Jokowi tak bisa sembarangan melakukan amandemen UUD 45.

“Memang presiden bisa mengubah keputusan secara konstitusi? Kan tidak. Kan tidak,” ungkapnya.

Maksud Mega angkat bicara menanggapi tudingan Jokowi tiga periode tersebut sekaligus untuk mengingatkan kader-kader PDIP agar tak hanya sekadar duduk manis di tingkat eksekutif dan legislatif. Menurutnya para kader tak boleh sia-siakan waktu.

“Kalian saya minta itu supaya aktif. Seperti Hendy (Wali Kota Semarang). Kalau mau jadi wali kota, mau apa kamu? Mau cari kekayaan, kekuasaan, ketenaran? Berhenti lah. Paling dua periode selesai, tak ada lagi bisa lebih dari dua periode,” tuturnya.

“Tugas kalian utama sebagai kader partai adalah memperjuangkan nasib rakyat,” sambungnya.

Presiden 3 periode

Eks Ketua MPR RI Amien Rais menyoroti demokrasi Indonesia yang menurutnya merosot drastis sampai kini ada kesan berubah menjadi oligarki.

Amien Rais mengatakan, hal itu membuat orang-orang prihatin karena telah menguntungkan kelompok elit politik saja.

Hal itu disampaikan oleh Amien Rais dalam sebuah tayangan yang disiarkan lewat akun YouTube miliknya.

“Sejak memproklamasikan kemerdekaan, demokrasi yang ingin kita tegakkan dari waktu ke waktu bukan menguat malah merosot makin buruk. Bahkan sekarang mungkin kita tidak bisa bicara demokrasi dengan bangga,” kata Amien Rais dikutip Minggu (14/3/2021).

“Tapi kita sadar demokrasi kita sudah menjadi oligarki yang tidak menguntungkan banyak orang, tapi meguntungkan kelompok elite yang bikin kita prihatin,” sambungnya.

Melanjutkan hal itu, Amien Rais mengungkapkan kecurigaannya terkait adanya usaha pemerintahan Jokowi menguasai seluruh lembaga tinggi negara. Hal itu menurutnya sangat berbahaya.

Politikus senior tersebut juga mengaku menangkap sinyal politik atau skenario yang mengarah agar Presiden Jokowi bisa terpilih lagi hingga tiga periode.

“Yang paling berbahaya sekarang adalah ada usaha-usaha yang betul-betul luar biasa, skenario, dan back up politik serta keuangannya itu, supaya Presiden Jokowi bisa mencengkeram lembaga tinggi negara khususnya DPR, MPR, DPD,” kata Amien Rais

“Tentu ini sangat berbahaya. Jadi sekarang ada semacam opini yang semula samar sekarang semakin ke arah mana rezim Jokowi melihat masa depannya,” sambungnya. (suara,com/ted)



Apa Reaksi Anda?

Komentar