Politik Pemerintahan

Label Surabaya Hitam, Suko Widodo: Masyarakat Butuh Semangat Optimis

Pakar Komunikasi Politik Universitas Airlangga, Dr Suko Widodo

Surabaya (beritajatim.com) – Pakar Komunikasi Universitas Airlangga Surabaya Suko Widodo mengkritisi penyematan label warna pada kasus Covid-19. Menurut Suko pelabelan harus dilakukan secara hati-hati agar tidak membangun keresahan masyarakat.

“Harus hati-hati, karena jika terus menerus jadi stigma yang kurang konstruktif,” ujar Suko, Rabu (3/4/2020).

Menurut Suko, yang dibutuhkan masyarakat saat ini adalah semangat optimis dalam menghadapi pandemi Covid-19. “Kita butuh pesan yang meneduhkan,” imbuhnya.

Suko mengimbau pelibatan semua elemen untuk menyebar semangat optimisme kepada masyarakat dalam memerangi Covid-19.

“Intinya pesan yang membawa optimisme,” tegas Suko.

Sementara itu, data terbaru per tanggal 3 Juni 2020 Provinsi Jawa Timur mencatat tambahan signifikan jumlah pasien sembuh dari virus corona sebanyak 292 orang.

Dengan tambahan 292 orang, maka total pasien covid-19 yang sembuh di Jawa Timur mencapai 1.091 orang. Dan jika dipersentase di Jatim mencapai 20,55 persen.

Dari tambahan jumlah pasien covid-19 yang sembuh hari ini, terbanyak disumbang dari Kota Surabaya sebanyak 240 orang pasien yang sembuh.

Kemudian disumbang juga 16 orang dari Kabupaten Pasuruan, 7 dari Kabupaten Probolinggo, masing-masing 5 orang dari Kabupaten Gresik dan Bojonegoro, masing-masing 4 orang dari Kabupaten Tuban dan Kota Malang, masing-masing 3 orang dari Kabupaten Sidoarjo dan Ngawi, dan masing-masing 2 orang dari Kabupaten Nganjuk dan Kabupaten Jombang, dan 1 orang dari Kota Pasuruan.(ifw/ted)

Apa Reaksi Anda?

Komentar