Iklan Banner Sukun
Politik Pemerintahan

Jatim Siap Bangkit dari Pandemi, Ratusan Kader Banteng Senam Sicita di Tugu Pahlawan

Surabaya (beritajatim.com) – DPD PDI Perjuangan Jawa Timur mengerahkan 500-an massa untuk mengikuti Senam Indonesia Cinta Tanah Air (Sicita) di pelataran Tugu Pahlawan Surabaya, Jumat (20/5/2022). Gelar senam Sicita serentak dengan peserta terbanyak ini untuk menyukseskan pemecahan Rekor MURI (Museum Rekor Indonesia).

Ratusan kader dan simpatisan PDI Perjuangan tersebut tampak memerahkan lapangan Tugu Pahlawan Surabaya. Massa yang didominasi oleh para ibu-ibu itu tampak sangat antusias, dan bergerak kompak seirama dengan musik Sicita.

Musik senam Sicita yang terdiri atas lagu perjuangan dan lagu nasional, berhasil membakar semangat para massa. Tidak jarang dalam beberapa gerakan, yel-yel pun turut dikeluarkan. Dalam waktu bersamaan, ribuan kader dan simpatisan PDI Perjuangan dari 38 kabupaten/kota se-Provinsi Jawa Timur juga mengikuti gelar Senam Sicita.

Sedikitnya 45 ribu orang terdiri dari terdiri dari unsur struktural Partai, mulai dari DPD PDI Perjuangan Jatim, DPC di 38 kabupaten/kota, para anggota fraksi PDIP DPRD, kader Banteng, simpatisan, juga komunitas senam, serta dari unsur lainnya.

Sekretaris DPD PDI Perjuangan Jatim, Sri Untari Bisowarno mengatakan, gelar senam Sicita serentak ini untuk mendukung upaya DPP PDI Perjuangan memecahkan Rekor MURI.

Di Tugu Pahlawan, Sri Untari Bisowarno turun dan ikut memandu langsung senam Sicita. Dia menyapa dan menyampaikan terima kasih kepada seluruh massa yang telah hadir memberikan sumbangsih terhadap pemecahan rekor MURI.

“Terima kasih dan rasa hormat setinggi tingginya saya sampaikan kepada seluruh kader dan simpatisan, yang telah berkontribusi mengikuti senam Sicita untuk memecahkan Rekor MURI,” ucap Untari.

Ketua Fraksi PDI Perjuangan DPRD Provinsi Jawa Timur itu pun memberikan semangat kepada para massa, bahwa tepat pada Hari Kebangkitan Nasional 20 Mei, Jawa Timur siap menyambut masa depan cerah Indonesia usai pandemi Covid-19. “Bersama sama kita lepas dari pandemi, mulai hari ini kita sambut masa depan Indonesia yang semakin cerah dari Jawa Timur,” jelasnya.

Menurutnya, Sicita merupakan senam kebugaran yang sekaligus membangun nation dan character building. “Sicita yang kita gelar hari ini menjadi penanda bahwa Jawa Timur sudah siap untuk bangkit dari pandemi Covid-19,” tuturnya.

Selain itu, kata Untari, keseriusan DPD PDI Perjuangan Jawa Timur dalam giat DPP Partai itu juga sebagai bukti bahwa Jawa Timur tidak main-main terhadap setiap perintah DPP Partai. “Jatim ingin menjadi daerah yang memiliki sumbangsih atas kemenangan Rekor MURI ini dengan jumlah partisipan yang besar,” tandas Untari.

Dia menambahkan, senam Sicita yang digagas Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri menyambut HUT Partai ke-49 ini, sudah memegang hak kekayaan intelektual (HAKI). Dia pun optimistis Jawa Timur bakal berhasil memenangkan lomba senam Sicita yang sebelumnya sudah digelar DPP PDIP secara virtual. Menurutnya, dalam lomba berhadiah mobil ini, Jatim mengirim 97 tim.

Dari jumlah tersebut, jelas Untari, 79 tim masuk sesuai target waktu, selebihnya terlambat. “Dari 79 tim, yang masuk grand final 8 tim. Kami optimistis bisa memenangkan hadiah utamanya. Peserta dari Jatim mungkin tim yang terbesar dalam mengikuti lomba senam secara virtual,” kata Untari.

Selain Untari, turut hadir dalam semarak Sicita Jawa Timur ini antaranya seluruh jajaran pengurus DPD PDI Perjuangan Jawa Timur, dan badan serta sayap DPD Partai.

Sementara itu, Koordinator lapangan Sicita dari DPD PDI Perjuangan Jawa Timur, Hari Yulianto mengungkapkan bahwa terpilihnya Tugu Pahlawan sebagai pusat lokasi didasarkan karena Tugu Pahlawan adalah simbol dari Jawa Timur

“Tugu Pahlawan menjadi pusat lokasi kita, karena ini menjadi simbol Surabaya, dan Jawa Timur. Tugu Pahlawan melambangkan semangat perjuangan, sehingga dari sini kita semangat untuk bangkit dari pandemi dan berjuang menyongsong Indonesia lebih maju,” ungkapnya.

Pria yang juga sebagai Wakil Ketua DPD PDI Perjuangan Jawa Timur itu menyatakan juga bahwa dalam mengumpulkan massa, DPD Partai tidak mengalami kendala yang berarti. “Untuk mengumpulkan massa kami tidak ada kendala, karena memang Jawa Timur adalah basis kita,” pungkasnya. [tok/suf]


Apa Reaksi Anda?

Komentar