Politik Pemerintahan

Ini Komitmen Eri Cahyadi Bangun Kembali Kesenian di Surabaya

Surabaya (beritajatim.com) – DPC PDI Perjuangan Kota Surabaya mengenalkan Badan Kebudayaan Nasional (BKN) yang merupakan organisasi sayap dari PDI Perjuangan.

Ketua DPC PDIP Kota Surabaya, Adi Sutarwijono, menjelaskan bahwa BKN nantinya, selain bertugas membangun dukungan dari masyarakat dari untuk Eri-Armuji, juga memperkuat Kota Surabaya sebagai kota berkarakter dari jalur kebudayaan dan kesenian.

“BKN bersama Mas Eri dan Cak Armuji, akan membantu mengenalkan kembali wajah Kota Surabaya, termasuk mengenalkan BKN melalui jalur kebudayaan dan kesenian,” kata Adi di Kantor DPC PDI Perjuangan Kota Surabaya, yang dikemas dalam dialog bertema Jaringan Arek Nom Cerdas Unik Kreatif (Jancuk), Senin (26/10/2020).

“Kami berharap agar BKN nantinya ikut memperkuat dukungan dari masyakat, melalui komunitas-komunitas, serta dari rumah ke rumah, karyanya harus diperlihatkan pada masyarakat, agar masyakat semakin mengenal bahwa BKN adalah organisasi sayap dari PDI Perjuangan,” lanjut Adi.

Di BKN, lanjut Adi, ada misi yang cukup panjang. Yakni, memperkuat spirit kebhinnekaan, spirit kebangsaan dan kebudayaan, spirit Pancasila yang menjadi akar politik Indonesia, yang diajarkan oleh para leluhur dan menjadi pegangan PDI Perjuangan.

Sementara itu, Ketua BKN yang akrab dipanggil Cak Ghoni mengapresiasi PDI Perjuangan yang turut mengangkat keseneian dan kebudayaan. “Kita apresiasi PDIP yang telah memperjuangkan kesenian dan kebudayaan. Kenapa? Ada beberapa kebudayaan yang diklaim asing. Makanya harus dijaga hasil warisan nenek moyang,” kata Ghoni.

Di momentum pilkada ini, kata Ghoni, adalah waktu yang tepat untuk membangkitkan kesenian dan kebudayaan. Salah satunya, berkampanye melalui budaya. “Bukan hanya pilkada saja, sebentar lagi Surabaya ada piala dunia. Waktu pembukaan nanti, apa yang bisa ditampilkan dari ciri khas Surabaya. Itu tugas kita bersama untuk memikirkan,” jelas Ghoni.

Di tempat yang sama, Eri Cahyadi begitu anstusias dengan hadirnya BKN untuk mempertahankan budaya Surabaya. Bagi Eri, kota yang hebat adalah kota yang bisa menjalankan seni dan budaya. Karena, jika dua hal itu bisa berjalan selaras, maka akan terwujud kota yang punya masyarakat bertoleransi.

“Zaman dahulu Sunan Kalijaga waktu menyebarkan agama Islam, itu menyebarkan lewat kebudayaan. Makanya, saya berharap BKN tidak sekadar nama. Kalau seandainya saya jadi walikota, BKN harus berkibar,” tegas Eri

Jika terpilih menjadi Walikota Surabaya, Eri berjanji akan membuat panggung-panggung terbuka di seluruh wilayah di Surabaya, termasuk membangun Gedung Kesenian di THR. Harapannya, agar pelaku seni dan budaya bisa tampil mengekspresikan talentanya.

“Bagaimana nanti anak-anak yang punya talenta kesenian, kita kasih ruang di panggung-panggung terbuka atau gedung kesenian, agar tidak kehilangan talenta kesenian,” ujarnya.

Eri menambahkan, modernisasi boleh tumbuh di kota, tetapi jangan sampai kehilangan kesenian. Oleh sebab itu, hadirnya BKN diharapkan bisa memunculkan seni, tetapi juga dikemas modern, agar bisa menarik keinginan masyakat unttuk menonton.

“Kita hidupkan lagi kesenian di Surabaya. BKN sebagai pelaku kesenian dan kebudayaan, pemerintah sebagai fasilitator. Agar semua mengenal sejarah dan budaya,” pungkas Eri. [tok/suf]





Apa Reaksi Anda?

Komentar