Politik Pemerintahan

Ini Harapan Pemimpin Gereja Katolik pada Penerus Risma

Surabaya (beritajatim.com) – Setelah kepemimpinan Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini berakhir pada Februari 2021 mendatang, banyak harapan agar penerusnya bisa melanjutkan kebaikan-kebaikan yang telah 10 tahun dilakukan wali kota perempuan pertama di Kota Pahlawan tersebut.

Menurut Vikaris Jenderal Gereja Katolik Keuskupan Surabaya, Romo Y. Eko Budi Susilo, Wali Kota Risma selama ini sangat mencintai dan membela warganya. “Bu Risma memperjuangkan kesejahteraan rakyat dengan program-programnya yang berjalan baik. Kinerjanya sangat baik,” kata Romo Eko Budi, Rabu (2/9/2020).

Selama ini, lanjutnya, kemjauan Kota Surabaya sangat pesat. Utamanya dalam penataan kota. Sehingga Surabaya terlihat sangat bersih, hijau dan rapi. “Begitu pula dalam menangani penyebaran Covid-19. Bu Risma sungguh-sungguh bekerja keras memutus mata rantai penyebaran virus ini,” tandasnya.

Oleh karena itu, lanjut Romo Eko Budi, pemimpin Surabaya nantinya harus bisa meneruskan kebaikan-kebaikan yang telah dilakukan Wali Kota Risma. “Penerusnya harus memperjuangkan kesejahteraan warga Surabaya, dengan program-program yang inovatif, mengingat ke depan memang ada tantangan soal peningkatan kesejahteraan setelah terdampak pandemi Covid-19,” ujarnya.

Selain itu, wali kota ke depan juga harus bisa mengamalkan Pancasila sebagai ideologi bangsa. Lalu mengamalkan Undang-Undang Dasar 1945 sebagai sumber hukum dan wali kota yang tidak kompromi terhadap bentuk radikalisme dan intoleransi.

“Wali kota penerus Bu Risma harus bisa mengayomi semua warganya. Tidak melihat latar belakang ras, suku dan golongan. Wali kota harus bisa merajut Kebhinekaan, menghidupi Bhineka Tunggal Ika sebagai kekayaan dan realitas bangsa Indonesia,” tuturnya.

PDI Perjuangan sendiri telah mengumumkan rekomendasi kepada Eri Cahyadi sebagai calon wali kota dan Armuji sebagai calon wakil wali kota Surabaya dalam Pilwali 2020. [tok/suf]





Apa Reaksi Anda?

Komentar