Politik Pemerintahan

Gus Muhdlor Genjot Investasi, Tiga Bulan Sekali Pengusaha Diajak Coffee Morning

Sidoarjo (beritajatim.com) – Strategi pemulihan ekonomi serta upaya menggenjot nilai investasi di kabupaten Sidoarjo tahun 2021 dilakukan Bupati Sidoarjo H. Ahmad Muhdlor Ali (Gus Muhdlor) dengan membuka kran komunikasi dengan para pengusaha.

Dinas Penanaman Modal Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) sebagai leading sektor investasi dan perizinan diminta Bupati Gus Muhdlor membuat agenda “Coffe Morning” rutin tiga bulan sekali dilakukan dengan para pengusaha.

Selain target menaikkan investasi, adanya Coffe Morning bisa membuka kanal komunikasi non formal antara pengusaha dengan Bupati Sidoarjo, dengan cara ini Gus Muhdlor berharap permasalahan tentang pengurangan karyawan atau pemutusan hubungan kerja (PHK) dan potensi pengusaha memindahkan pabriknya bisa dicegah.

“Perkembangan investasi di Sidoarjo pada triwulan I tahun 2021 DPMPTSP mencatat investasi yang masuk di angka senilai Rp 3 triliun lebih. Sedangkan target 2021 DPMPTSP mematok sebesar Rp 9 triliun, meski target itu bersifat sementara,” kata Kepala DPMPTSP Ari Suryono di Luminor Hotel
Kamis (8/4/2021).

Ari menjelaskan bahwa target sebesar Rp 9 triliun nilai investasi tersebut bisa berubah dengan melihat perkembangan setelah dievaluasi dalam kurun waktu tiga bulan kedepan.

Potensi tempat berinvestasi di Sidoarjo masih terbuka lebar. Sebut saja kawasan baru di Kecamatan Jabon. Area dengan luas mencapai seribuan hektar tersebut saat ini tengah ditawarkan DPMPTSP ke para investor.

“Kawasan industri Jabon lokasinya dekat dengan akses tol Pasuruan dan akan memudahkan transportasi industri. Selain di Jabon ada lagi kawasan industri dekat kota, tepatnya di Jalan Lingkar Timur. Lokasi ini juga sangat strategis dipakai usaha,” jelas Ari.

Umumnya yang diminta para investor adalah proses izin mudah. Di hadapan puluhan pengusaha, Gus Muhdlor menjamin urusan perizinan di Sidoarjo tidak ada yang sulit, investor dimudahkan. Keluhan lainnya, perbaikan infrastruktur jalan raya yang sering rusak.

“Urusan perizinan seratus persen kita jamin kemudahannya. Produktivitas sumber daya manusia (SDM) di Sidoarjo sudah terbukti tinggi, sebanding dengan nilai upah minimum kabupaten (UMK),” terang Gus Muhdlor.

Menanggapi keluhan jalan rusak, Muhdlor memastikan perbaikan infastruktur jalan raya yang rusak, terutama di kawasan industri mulai tahun ini secara bertahap akan dibeton.

“Saya mohon sabar sebentar, karena jalan di Sidoarjo ini akan kita beton semua, terutama di kawasan industri yang sering rusak. Bila kita perbaiki dengan aspal hanya bertahan paling lama dua bulan. Jadi tahun ini sudah kita mulai proses pengerjaannya,” tandasnya.

Dengan terjalinnya hubungan yang baik dengan pengusaha harapan Gus Muhdlor bisa mendongkrak nilai investasi dan akhirnya akan membuka ribuan lapangan kerja baru bagi warga Sidoarjo.

“Dengan naiknya nilai investasi yang masuk ke Sidoarjo otomatis akan membuka peluang kerja baru, oleh karena itu pentingnya membuka ruang komunikasi non formal dengan para pengusaha,” terangnya.

Coffee Morning yang baru pertama digelar ini dihadiri puluhan pengusaha, mulai dari PT. Kapal Api, PT. Sekar Laut Group dan pengusaha kawasan Industri di Sidoarjo, termasuk industri kawasan Jabon. Sedangkan dari BUMN yang mengikuti coffee morning ada Jasa Marga dan Angkasa Pura. (isa/kun)



Apa Reaksi Anda?

Komentar