Politik Pemerintahan

GM FKPPI Sisipkan Materi Antisipasi Corona Dalam Latkorwagab 2020

Surabaya (beritajatim.com) – GM FKPPI (Generasi Muda Putra Putri Purnawirawan dan Putra Putri TNI/Polri) Jawa Timur mengajak khalayak masyarakat untuk tetap tenang dengan pengumuman pemerintah tentang dua WNI yang telah terjangkit Virus Covid-19 (Virus Corona).

Untuk itu, GM FKPPI Jatim memberi apresiasi pemerintah yang cepat bertindak dan meminta pemerintah untuk terus menggalakkan sosialisasi tentang pola budaya hidup sehat.

“Covid-19 ini akan bisa direspon dengan tenang oleh masyarakat, bila pengetahuan tentang cara penularan dapat disampaikan dengan baik, dan itu peran pemerintah yang harus kita dukung bersama, antara lain dengan tidak menyebarkan berita yang tidak jelas sumbernya atau hoaks. Sampaikan saja tentang bagaimana pentingnya pola hidup sehat,” ujar Agoes Soerjanto, Ketua GM FKPPI Jatim dalam rilisnya, Selasa (3/3/2020)

Rapat Pleno GM FKPPI Jatim yang salah satu agendanya adalah menyambut baik rencana pemerintah menerapkan pelaksanaan Undang-undang nomor 23/2019 tentang Pengelolaan Sumber Daya Nasional untuk Pertahanan Negara. UU tersebut saat ini populer disebut UU PSDN.

“Waktunya pas, kami tadi siang rapat tentang pelaksanaan Latihan Kader Organisasi Purwa Gabungan (Latkorwagab) 2020 guna merespon UU PSDN dalam rangkat pembentukan Komponen Cadangan Nasional (CADNAS), diputuskan untuk memasukkan agenda tentang pengetahuan antisipasi Virus Covid-19 kepada 300 Peserta Latkorwa Komcad 2020 yang rencananya akan kami laksanakan di pertengahan April nanti. Pemberi materi dari Departemen Kesehatan agar bisa membantu menyebar informasi yang benar di daerah masing-masing, fokusnya pengetahuan tentang antisipasi dan preventif penyebaran,” tambah Agoes.

GM FKPPI Jatim melihat begitu banyaknya tantangan sekaligus kekuatan yang bisa digalang dari peristiwa outbreak Virus Covid-19 ini, di antaranya adalah momentum meneguhkan kembali kemandirian sistem produksi dan perekonomian bangsa ini. GM FKPPI Jatim meyakini gangguan terhadap volume perdagangan khususnya dengan Tiongkok akan berlangsung panjang, karena outbreak virus ini.

“Sejauh Covid-19 belum ditemukan anti-virusnya, imbasnya akan pasti berpengaruh kepada perekonomian, ini bisa dipakai sebagai momentum agar membangun kemandirian perekonomian bangsa dan tidak tergantung impor, khususnya kemandirian bahan pangan dan alat produksi,” imbuh Didik Prasetiyono, Sekretaris GM FKPPI Jatim.

“Yang nyata dari Covid-19 ini adalah kepanikan yang ditimbulkannya yang berpotensi mengganggu perekonomian, misalnya dunia pariwisata pasti akan terpukul atas menurunnya jumlah wisatawan. Pemerintah harus bersama semua pihak antisipasi ini, efek ekonomi negatif harus diantisipasi. Dengan kompak bersatu yakin kita bisa atasi ujian ini bersama-sama,” pungkas Didik yang juga Alumni Ekonomi Universitas Airlangga ini. (tok/kun)

Apa Reaksi Anda?

Komentar