Iklan Banner Sukun
Politik Pemerintahan

Fraksi Gerindra Nilai Bantuan Biaya SMA Sederajat Akan Lahirkan SDM Handal di Surabaya

Wakil Ketua Komisi D DPRD Kota Surabaya dari Fraksi Gerindra, Ajeng Wira Wati

Surabaya (beritajatim.com) – Wakil Ketua Komisi D DPRD Kota Surabaya dari Fraksi Gerindra, Ajeng Wira Wati menilai intervensi langsung biaya sekolah SMA dan Sederajat oleh Pemkot Surabaya ini akan melahirkan Sumber Daya Manusia (SDM) handal.

Ajeng menyebut sebelumnya Komisi D sudah mengajukan ke Dinas Pendidikan Kota Surabaya yang kini menjadi Dinas Pendidikan Pariwisata, Pemuda, dan Olahraga (Disporapar) untuk bersinergi dengan Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Timur agar ada falisitas bantuan biaya sekolah baik untuk SMA Negeri maupun Swasta di Surabaya.

“Kolaborasi Pemkot Surabaya dengan Provinsi Jatim untuk membantu biaya pendidikan SMA Sederajat dari keluarga MBR ini merupakan terobosan baru dalam melahirkan SDM-SDM muda handal di Kota Surabaya,” kata Ajeng di Surabaya, Selasa (5/7/2022).


Saat reses, kata dia, ia banyak menerima keluhan dari warga soal kesulitan untuk menebus ijazah SMA dan sederajat. Menurutnya, dengan intervensi Pemkot Surabaya dalam biaya pendidikan SMA sederajat, seperti bantuan SPP setiap bulannya, itu sebagai salah satu bentuk pemulihan ekonomi dibidang SDM. “Jadi SDM nya benar-benar terfasilitasi khusus nya masalah pendidikan,” tutur Ajeng Wira Wati.

Ajeng menambahkan bantuan biaya pendidikan SMA sederajat untuk keluarga kategori MBR ini sudah ada Perwali nya. “Saya pribadi juga terus memperjuangkan ini, khususnya siswa SMA sederajat dari keluarga MBR. Memang tidak semua kita dapatkan fasilitas itu seperti, BOS dan Bopda. Karena SMA yang swasta dengan SPP per bulannya Rp 500 ribu itu juga butuh intevensi Pemkot Surabaya,” pungkasnya.

Sebelumnya Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya berkolaborasi dengan Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Timur dalam upaya mencerdaskan pelajar di Kota Pahlawan. Bentuk kolaborasi itu diwujudkan dengan membantu biaya pendidikan pelajar SMA sederajat dari keluarga Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR)

Sebab, ketika ada SMA/SMK sederajat ingin meningkatkan kualitas pendidikan, maka otomatis biaya SPP sekolah per siswa akan bertambah. Tentu saja hal ini membuat besaran bantuan operasional sekolah (BOS) dan bantuan operasional pendidikan daerah (Bopda) yang dicover pemprov tidak cukup memenuhi SPP mereka.

Sementara yang dilakukan Pemkot menebus ijazah 729 pelajar SMA/SMK sederajat beberapa waktu lalu, dikarenakan memang belum ada kolaborasi dengan Pemprov Jatim. Karena ijazah yang ditebus sebelumnya, merupakan pelajar lulusan tahun 2019 – 2021.[asg/kun]


Apa Reaksi Anda?

Komentar

beritajatim TV

Shin Tae Yong Puji Rumput Lapangan Thor Surabaya

Menjajal Mobil Listrik Wuling Air ev