Iklan Banner Sukun
Politik Pemerintahan

DPRD Surabaya Sesalkan Ratusan Pohon Mangrove Rusak Akibat Normalisasi Sungai

Surabaya (beritajatim.com)- Wakil Ketua DPRD Surabaya Reni Astuti menyayangkan ratusan pohon dan anak mangrove rusak akibat aktivitas normalisasi di sepanjang sungai kawasan Mangrove Wonorejo. Reni mengatakan, tanaman mangrove di Wonorejo merupakan benteng pertahanan Pantai Timur Surabaya (Pamurbaya) dari abrasi. Karena itu, kelestariannya patut untuk dijaga.

Untuk itu, dia mengingatkan Dinas Sumber Daya Air dan Bina Marga (DSDABM) Surabaya untuk lebih memperhatikan standar operasional prosedur (SOP) dalam setiap pelaksanaan normalisasi saluran maupun sungai.

“Seharusnya normalisasi saluran atau sungai harus ada SOP-nya, mengingat sungai yang ada di Surabaya kondisinya bermacam-macam. Ada yang di kawasan padat penduduk, ada yang di sekitar kawasan konservasi. Karenanya, kita mendorong dalam pelaksanaan normalisasi ini harus diimplementasikan secara tepat, sehingga tidak menimbulkan pencemaran dan perusakan lingkungan,” kata Reni di Surabaya, Selasa (6/9/2022).


Politisi PKS ini menegaskan bahwa mempertimbangkan dampak normalisasi sangat penting. Hal ini berlaku untuk seluruh kegiatan normalisasi, baik saluran air maupun di sungai.

Dia mencontohkan kasus lain. Yakni, normalisasi dua tahun lalu di Jalan Arief Rahman Hakim, Kelurahan Keputih, Kecamatan Sukolilo. Gegara normalisasi yang tak sesuai SOP tersebut, menyebabkan plengsengan ambrol dan menggerus badan Jalan Arief Rahman Hakim.

“Normalisasi saluran itu memang penting sebagai upaya pengendalian banjir, tetapi dampak-dampak normalisasi itu juga perlu diantisipasi. Berangkat dari dua kejadian ini (normalisasi mangrove Wonorejo dan saluran Keputih), semestinya menjadi sesuatu yang harus diperhatikan dan menjadi perbaikan ke depan,” sambung Reni.

Dia berharap, DSDABM lebih komunikatif ketika hendak melakukan normalisasi. Semisal normalisasi di lingkungan konservasi, seperti di mangrove Wonorejo. Maka perlu dikoordinasikan terlebih dahulu dengan pemerhati lingkungan, supaya ada persepsi yang sama.

Dengan begitu, lanjut Reni, maksud dan tujuan yang baik tersebut berakhir positif, menghindarkan dari hal-hal yang tidak diinginkan. “Kita harap, ke depannya tidak ada lagi persoalan-persoalan yang seperti ini. Apalagi, Surabaya punya keunggulan di mangrove. Jangan sampai kemudian kesannya menjadi tidak bagus bahwa Wali Kota Surabaya tidak peduli dengan kelestarian alam dan lingkungan. Padahal di satu sisi kan punya maksud dan tujuan yang baik,” pungkasnya. [asg/suf]


Apa Reaksi Anda?

Komentar