Politik Pemerintahan

DPRD DKI Jakarta: Semangat Antikorupsi Ala Bu Risma Luar Biasa!

Surabaya (beritajatim.com) – Puluhan anggota DPRD Provinsi DKI Jakarta memuji pengelolaan APBD Kota Surabaya yang dinilai sangat transparan, akuntabel dan jauh dari praktik penggelembungan anggaran.

Sistem yang dibangun Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini dinilai wakil rakyat dari ibukota ini sebagai perwujudan nyata semangat anti korupsi.

“Memang kelihatan banget bagaimana semangat anti korupsi ala Bu Risma. Dia bukan hanya bangun sistem, tapi juga dari dirinya tidak ada niat mencuri uang negara. Jadi, di Surabaya tidak ada anggaran-anggaran ganjil sebagaimana kami temukan di DKI Jakarta,” ujar anggota DPRD DKI Jakarta, Ima Mahdiah dalam kunjungannya di Surabaya melalui rilis yang diterima beritajatim.com, Jumat (20/12/2019).

Surabaya memang dikenal sebagai pelopor e-Government di Indonesia. Dimulai sejak 2002 saat Risma ketika itu menjadi kepala Bagian Bina Pembangunan Pemkot Surabaya, di mana telah dikembangkan e-Government yang kemudian dilanjut dengan e-Budgeting, e-Procurement, e-Musrenbang, e-Audit, e-Performance, dan berbagai sistem penunjang secara terintegrasi.

Bahkan, Risma pun telah menghibahkan sistem e-government kepada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) agar bisa diterapkan daerah lainnya. Ima yang merupakan mantan staf Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) itu menambahkan, Pemprov DKI Jakarta saat ini perlu mencontoh cara Risma mengelola anggaran. Dia menilai tidak ada konsistensi kebijakan di DKI Jakarta, karena di era Jokowi hingga Ahok, pengelolaan anggaran sangat transparan dan tepat sasaran.

“Kuncinya ada pada leadership. Karakter kepemimpinan yang bebas korupsi memastikan seluruh organisasi itu bebas praktik haram pencurian uang negara. Tapi, kalau sudah ada niat pengadaan barang-barang enggak urgent, mark up, niat beri hibah untuk tim sukses, ya bikin rakyat sedih,” jelasnya Ima.

Ima juga belajar tentang bagaimana Risma menerapkan prinsip pengelolaan keuangan negara secara tertib, sesuai UU Keuangan Negara. Salah satunya adalah prinsip efisien, ekonomis, efektif, transparan dan bertanggung jawab dengan memperhatikan rasa keadilan dan kepatutan.

“Jadi Bu Risma pakai prinsip itu, artinya dia belanjakan APBD bukan dengan pendekatan proyek. Jadi, benar-benar memperhatikan rasa keadilan dan kepatutan. Misalnya, tidak bikin pengadaan yang tidak urgent dan tidak efisien. Seperti di DKI Jakarta, kan enggak seharusnya beli barang-barang puluhan miliar, padahal barang itu enggak diperlukan rakyat. Baru karena kita sorot, baru deh ramai,” ujarnya.

Prinsip yang diterapkan Risma ditunjang dengan sistem perencanaan yang bagus juga memastikan semua pembangunan di Surabaya berjalan efektif dan efisien.

“Di Surabaya enggak ada bangun sesuatu, eh begitu sudah jadi, dibongkar lagi, seperti yang lagi ramai di Jakarta. Kalau bangun, lalu bongkar lagi, berarti kan enggak efisien dan enggak efektif. Rakyat dirugikan karena itu kan duit rakyat,” tegasnya.

Berkat prinsip-prinsip yang diterapkan Risma, sambung Ima, pembangunan Kota Surabaya berhasil. Semua indikator menunjukkan progress meyakinkan.

“Padahal APBD Surabaya ini hampir sembilan kali lipat lebih rendah dibandingkan APBD DKI Jakarta, tapi di sini pengelolaannya transparan, hasilnya optimal. Karena yang dilakukan bukan pendekatan proyek, tapi pendekatan ekonomis dengan memperhatikan rasa keadilan dan kepatutan,” pungkasnya. [tok/suf]





Apa Reaksi Anda?

Komentar