Politik Pemerintahan

Disnaker Kabupaten Malang Berangkatkan Transmigran ke Kalimantan Utara

Malang (beritajatim.com) – Suasana Dinas Tenaga Kerja (Disnaker) Kabupaten Malang memberangkatkan puluhan warganya untuk transmigrasi ke Kalimantan Utara, Senin (25/11). Kepala Disnaker Kabupaten Malang, Yoyok Wardoyo MM memberikan arahan sebelum puluhan transmigran diberangkatkan.

Sementara itu, Kepala Bidang Transmigrasi dari Disnaker Kabupaten Malang, Sri Wahyuning menjelaskan, tahun ini total ada lima keluarga yang berangkat sebagai transmigran dari Kabupaten Malang. Dengan jumlah anggota sebanyak 20 orang.

“Para transmigran berasal dari Kecamatan Karangploso, Singosari, Lawang, Pakisaji dan Bululawang,” kata perempuan yang akrab disapa Umik ini, sebelum pemberangkatan.

Umik menjelaskan, tahun ini tujuan transmigrasi ke UPT Tanjung Buka, Bulungan, Kalimantan Utara. Nantinya mereka akan mendapatkan lahan untuk diolah dan dimanfaatkan sebagai sumber penghidupan, tempat tinggal serta jaminan hidup selama satu tahun.

Sebelum diberangkatkan ke lokasi tujuan, para transmigran dibawa ke Wisma Transito, Surabaya. Di wisma milik Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Provinsi Jatim itu, para transmigran akan mendapatkan pembekalan soal transmigrasi. Lamanya pembekalan adalah dua hari.

“Setelah diberi pembekalan, baru tanggal 27 November diberangkatkan ke lokasi tujuan menggunakan kapal laut,” katanya.

Umik menambahkan, sebelum pemberangkatan para transmigran, Disnaker Kabupaten Malang juga sudah melakukan pembekalan. Pembekalan yang diberikan merupakan penguatan soft skill. Para transmigran diberikan pengetahuan untuk mengolah hasil pertanian.

Terpisah, salah satu transmigran, Arif Wibowo (41) mengaku senang bisa ikut berpindah ke Kalimantan Utara. Pasalnya, menjadi transmigran sudah menjadi impiannya sejak beberapa tahun belakangan.

Mantan satpam yang sehari-hari bekerja sebagai ojek online itu mengaku kesusahan ekonomi dalam beberapa waktu. Dia mengaku ingin keluar dari kesulitan ini sekaligus menyalurkan hobinya bercocok tanam.

“Saya ingin becocok tanam, tapi tidak punya tanah. Karena tanah di sini kan mahal. Akhirnya cari informasi di internet mengenai program transmigrasi. Ternyata di Kabupaten Malang ada,” katanya yang pergi sambil membawa istri dan dua anaknya itu.

Mendapatkan informasi yang dia inginkan, Arif akhirnya pergi ke Disnaker untuk mendaftar sebagai calon transmigran. Dia pun dibekali sebelum diberangkatkan.

“Jadi transmigran ini keinginan saya sendiri dan saya senang bisa berangkat. Terimakasih Disnaker Kabupaten Malang,” pungkasnya. [yog/but]



Apa Reaksi Anda?

Komentar