Politik Pemerintahan

Bunda Fey: Jauhi Nikah Muda, Segala Sesuatunya Harus Direncanakan

Kediri (beritajatim.com) – Ketua TP PKK Kota Kediri Ferry Silviana Abu Bakar dikukuhkan menjadi Bunda GenRe (Generasi Berencana) masa bhakti 2021 – 2024 bersama dengan Ketua Tim Penggerak Pemberdayaan dan Kesejahteraan Keluarga (TP PKK) di 35 kabupaten/kota yang mengikuti pengukuhan secara virtual. Pengukuhan dilakukan oleh Ketua TP PKK Provinsi Jawa Timur sekaligus Bunda GenRe Provinsi Jawa Timur Arumi Bachsin Emil Dardak, Selasa (9/3/2021).

Pengukuhan dilakukan dalam acara Rapat Koordinasi Teknis Kemitraan Program Bangga Kencana dengan tema Integrasi dan Akselerasi Program Bangga Kencana Bersama Mitra Kerja di Masa Pandemi Covid-19 Dalam Rangka Mendukung Percepatan Penurunan _Stunting_ di Jawa Timur.

Untuk diketahui, GenRe sendiri adalah singkatan dari generasi berencana yang dikembangkan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) dalam rangka merespon permasalahan remaja saat ini untuk menyiapkan kehidupan berkeluarga melalui pemahaman tentang pendewasaan usia perkawinan sehingga mampu melangsungkan jenjang pendidikan dan berkarir dalam pekerjaan secara terencana. Sehingga mereka dapat menikah dengan penuh perencanaan sesuai siklus kesehatan reproduksi.

Kepala Perwakilan BKKBN Provinsi Jawa Timur Sukaryo Teguh Santoso mengucapkan selamat kepada Ketua TP PKK yang baru dikukuhkan sebagai Bunda Genre kabupaten dan kota. Dia melanjutkan, remaja memang harus menjadi prioritas program apapun khususnya program Bangga Kencana.

“Ini karena dari aspek eksisting penduduk kita bahwa populasi remaja sangat besar. Artinya penduduk usia milenial sampai 50 persen. Untuk itu, mereka membutuhkan bimbingan dan perhatian kita secara serius,” terangnya.

Ditemui usai dikukuhkan, Ketua TP PKK Kota Kediri Ferry Silviana Abu Bakar didampingi Kepala DP3AP2KB Sumedi dan Ketua IBI Kota Kediri Darmining mengatakan, dengan terus bergeraknya duta-duta Genre di Kota Kediri yang sudah dimiliki, diharapkan bisa memaksimalkan sosialisasi kepada remaja yang ada di Kota Kediri untuk mencegah pernikahan dini.

“Jadi angka pernikahan dini bisa ditekan. Sudah diajarkan kalau pernikahan yang ideal itu untuk perempuan 21 tahun, untuk laki-laki 25 tahun. Angka itu ditetapkan tentu juga ada alasan-alasannya karena pernikahan muda yang tidak didasari dengan cukup amunisi baik dari sisi usia yang berkaitan dengan kesehatan reproduksi, pendidikan, dll menyisakan banyak persoalan. Makanya segala sesuatu harus direncanakan,” jelas Bunda Fey.

Lebih lanjut Bunda Fey menambahkan, duta-duta Genre memiliki potensi yang sangat besar sehingga bisa dirangkul untuk mensosialisasikan tentang hal tersebut. “Kita gandeng dengan PKK untuk mensosialisasikan tentang hal ini bersama-sama di sekolah mungkin SMP atau SMA. Itu saya rasa adalah salah satu wadah yang efektif untuk mensosialisasikan tentang hal ini,” pungkasnya. [nm/kun]


Apa Reaksi Anda?

Komentar