Politik Pemerintahan

Bertekad Masuk Zona Hijau, Pemkot Kediri Rapid Test Acak

Kediri (beritajatim.com) – Pemkot Kediri kini berada di zona kuning (risiko rendah) menurut data Pemprov Jawa Timur per 15 Juni 2020, dari sebelumnya berada di zona oranye (risiko sedang). Data status kota-kota di Jawa Timur yang diperbarui setiap seminggu sekali menempatkan Kota Kediri bersama dengan Sumenep, Pacitan, Ponorogo, Blitar, dan Bondowoso. Sedangkan terdapat 12 kota/kabupaten masih di zona merah dan 20 kota/kabupaten di zona oranye.

Pemkot Kediri terus berusaha untuk mengantisipasi penularan Covid-19 sehingga menempatkan Kota Kediri di zona hijau. Salah satunya dengan mengadakan rapid test massal secara acak hari ini, Jumat (19/6/2020).

“Dalam rangka mapping potensi penularan covid-19 di Kecamatan Pesantren, Dinkes Kota Kediri mengadakan rapid test massal secara random bagi warga yang menerima BLT,” kata dr. Fauzan Adima, Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Kediri. Fauzan bersama dengan Camat Pesantren, Eko Lukmono Hadi dan Lurah Burengan, Muzamil mengatur jalannya rapid test di balai Kelurahan Burengan mulai pukul 08.00 WIB.

Petugas memastikan bahwa warga tidak bergerombol dalam mengambil bansos dan yang dipiih untuk rapid test. Protokol kesehatan tetap dilaksanakan dengan disiplin.

Sasaran rapid test ini diambil secara acak pada warga yang sedang mengambil bansos. Sejumlah 20 warga terpilih untuk menjalani tes. Rapid test ini untuk mengetahui sejauh mana potensi penyebaran Covid-19 di Kota Kediri, khususnya di Kecamatan Pesantren. Tak menutup kemungkinan akan diadakan rapid test juga secara random di beberapa titik.

“Sementara ini ada 20 orang yang menjalani rapid test. Alhamdulillah hasilnya non reaktif semua,” kata dr. Fauzan. [nm/but]

Apa Reaksi Anda?

Komentar