Politik Pemerintahan

Banyuwangi Penuhi Kebutuhan Korban Tanah Longsor di Pakel

Banyuwangi (beritajatim.com) – Pemerintah Kabupaten Banyuwangi memberikan bantuan untuk korban musibah tanah longsor di Dusun Sadang, Desa Pakel, Kecamatan Licin. Longsor tersebut menimpa tiga rumah warga, dan mengakibatkan satu anak berusia 11 tahun, Muhammad Ardian, meninggal dunia.

Tiba di lokasi Ipuk, bertemu dengan keluarga korban dan menyampaikan bela sungkawa.

“Kami turut berduka, yang sabar ya Bu,” ungkap Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani kepada nenek korban, Sunai, yang menangis terisak saat ditemui, Jumat (17/6/2021).

Bupati Ipuk meminta Forpimka Kecamatan Licin terus memantau keperluan korban. “Saya minta Pak Camat untuk memonitor kebutuhan beliau (korban). Juga nanti dikomunikasikan dengan perkebunan, karena ini di lahan perkebunan. Semangat lagi ya Pak, Bu,” kata Ipuk.

Sementara itu, Kapolsek Licin Iptu Dalyono, mengatakan, kejadian ini terjadi sekitar pukul 02.30. Longsor menimpa tiga rumah yang ditinggali tujuh orang dan masih satu keluarga.

“Ada tujuh orang di tiga rumah itu yang masih satu keluarga. Satu korban meninggal dunia, yakni anak berusia 11 tahun,” kata Dalyono.

Lima orang bisa menyelematkan diri, namun dua orang tertimbun material longsor.

Dalyono menjelaskan proses evakuasi korban baru bisa dilakukan sekitar pukul 04.30 WIB karena hujan lebat.

Bersama Polisi dan TNI, proses evakuasi berhasil menemukan Ny Ponirah (65) dalam kondisi selamat.

“Nenek Ponirah ditemukan selamat terjepit tembok rumahnya dan akar pohon, sehingga masih ada ruang bernapas. Kondisinya lemas karena mengalami luka berat langsung dirawat ke Puskesmas Licin,” tambahnya.

Namun tidak demikian dengan Muhammad Ardian (11). Dia ditemukan meninggal tertimbun material longsor. Jenazah korban kemudian dibawa ke rumah saudaranya untuk selanjutnya dikebumikan.

Sementara Bondan Hariyanto (35), salah satu korban selamat yang juga ayah Ardian menceritakan, saat itu dia mendengar suara gemuruh dari tebing di samping rumahnya. Dia keluar rumah dan melihat ada longsor kecil di tebing tersebut.

Dia membangunkan istri dan anak keduanya untuk menyelamatkan diri. Setelah itu dia kembali ke rumah tersebut untuk menyelamatkan mertua dan anak pertamanya.

Ayah mertuanya, Bunai, yang sempat terjepit kayu berhasil diselamatkan

Sesaat setelah menyelamatkan mertuanya, longsor susulan kembali menerjang rumah tersebut. Longsor kedua jauh lebih besar sehingga menimbun sebagian rumah mertuanya.

“Saya dan bapak mertua berhasil menyelamatkan diri. Namun saya tidak berhasil menemukan ibu mertua dan anak pertama saya,” katanya. (rin/ted)



Apa Reaksi Anda?

Komentar