Politik Pemerintahan

Bantu Pemprov Lawan Covid-19, PT Bimasakti Ciptakan Alat Pembunuh Virus

Surabaya (beritajatim.com) – Dukungan masyarakat kepada Pemprov Jatim untuk memerangi pandemi Corona (Covid-19) terus mengalir. Bukan hanya bantuan berupa bahan makanan dan Alat Pelindung Diri (APD), tapi juga bantuan berupa ‘Virus Killer Device’ alias Alat Pembunuh Virus.

Alat mirip pembersih udara ini diciptakan PT Bimasakti Multi Sinergi dan diklaim mampu membunuh berbagai macam virus, termasuk Covid-19.

“Alat ini mampu menyedot udara yang tercampur virus corona akibat droplet, dan dikeluarkan menjadi menjadi udara yang bisa membunuh partikel virus,” ujar PT Dirut Bimasakti Multi Sinergi, Didin Nur Ali usai menyerahkan bantuan alat tersebut ke Pemprov Jatim yang diterima Wakil Gubernur Jatim, Emil Elestianto Dardak di Gedung Negara Grahadi Surabaya, Rabu (29/4/2020) petang.

Menurut Didin, bantuan ini berasal dari Corporate Social Responsibility (CSR) dari perusahaannya. Dirinya berharap alat ini bisa menjadi solusi dari pandemi Covid-19. “Alat ini masih kita produksi terbatas belum fabrikasi. Maksimal hanya 30-50 unit, itu pun hanya untuk kepentingan donasi dibagi untuk rumah sakit juga di Pemprov. Nanti baru akan dipikirkan untuk produk secara massal di Indonesia,” ungkapnya.

Sedangkan penemu Virus Killer Device, Dokter Helmi Jakfar mengungkapkan, sebenarnya penyebaran virus lebih banyak di ruang tertutup lewat droplet. Karena di ruang terbuka, virus mudah mati jika terkena sinar matahari. “Ndak perlu satu hari, sepuluh menit saja sudah mati,” katanya.

Dirinya mencontohkan, dalam rapat dan salah satunya ada yang positif, maka udara dalam ruangan akan bercampur virus jika dia mengeluarkan droplet dan ini rentan. Sebaliknya, upaya menekan penyebaran corona yang saat ini banyak dilakukan kebanyakan untuk out door. Misalnya, penyemprotan disinfektan di jalan-jalan.

Karenanya, dirinya berinisiatif menciptakan alat pembunuh virus. Alat ini bekerja membersihkan udara dalam ruangan dan diubah menjadi udara segar. Cara kerja alat ini, menyedot udara dalam ruangan dan disaring dengan ultraviolet berkekuatan 800 mikro joel. Sehingga, akan mematikan virus dan dilanjut dengan pemberian alkaline untuk memastikan mematikan virus.

“Di kotak itu cuma butuh waktu 0,2 detik untuk bunuh virus. Sebetulnya sederhana, tapi tak banyak terpikirkan,” kata Helmi.

Alat ini juga dianggap cocok untuk kondisi pandemi karena bekerja terus menerus, hingga udara terus bersih. Berbeda dengan alat yang sudah ada yang membersihkan ruangan hanya sekali saja di awal. “Yang penting ini ditempatkan di in door seperti ruang praktik dokter. Saya juga nyiapin untuk kapasitas ruang besar, kalau ini cukup untuk ruang 4×5 meter,” tambahnya.

Sementara itu, Wakil Gubernur Jatim, Emil Elestianto Dardak mengapresi inovasi pembuatan alat pembunuh virus ini. Tentunya setiap inovasi di bidang medis akan melalui proses sebelum dipakai untuk keperluan medis. “Tetapi kita sangat bangga ada masyarakat Jatim yang punya minat untuk melihat potensi untuk menanggulangi pandemi Covid-19. Bagaimana alat ini bermanfaat ini yang akan dilihat,” ucapnya. [tok/suf]

Apa Reaksi Anda?

Komentar