Politik Pemerintahan

ASN Banyuwangi Tak Mau Tergerus Zaman

Banyuwangi (beritajatim.com) – Pertumbuhan generasi milenial yang mendominasi berbagai bidang, perlu dipahami oleh berbagai pihak. Jika tak bisa beradaptasi dengan kecenderungan generasi yang lahir antara dekade 80-an hingga 90-an akhir itu, bersiap-siaplah untuk tergerus zaman.

Hal itu tidak hanya berlaku untuk dunia bisnis, tapi juga bagi pelayanan. Seperti halnya layanan yang diberikan oleh Aparatur Sipil Negara (ASN).

Pemerintah Daerah Banyuwangi menggelar seminar bersama Yuswohadi, guna memahami perilaku milenial tersebut di Pendopo Sabha Swagata Blambangan. Ratusan ASN di lingkungan Sekretariat Pemda Banyuwangi, Camat hingga Lurah antusias mengikutinya.

“Tidak hanya Jakarta dan Bandung yang memahami wacana tentang milenial, tapi kita yang di Banyuwangi juga harus tahu tentang wacana ini,” ungkap Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas, Senin (29/4/2019).

ASN Banyuwangi, kata Anas, bisa meningkatkan kapasitas diri untuk menyesuaikan dengan trend milenial tersebut. “Kita harus cepat membaca trend. Jangan sampai tergerus oleh perubahan. Kita dituntut berubah, karena yang tidak pernah berubah adalah perubahan itu sendiri,” ujarnya.

Yuswohadi yang merupakan penulis buku Millennials Kill Everything menyebutkan ada 50 industri hingga jasa yang sedang berkembang, akan sirna digerus milenial. Hal tersebut diakibatkan oleh millennial and technology disruption.

Salah satu contohnya adalah moda transportasi. Dimana sekarang sudah banyak transportasi konvensional yang tergeser oleh transportasi digital. “Kecenderungan milenial adalah ingin yang serba cepat, suka berbagi dan serba digital inilah yang menyebabkan perubahan drastis dalam industri dan jasa,” terangnya.

Perubahan trend milenial tersebut, lanjut Yuswohadi, menjadi hal yang perlu dipahami. Seperti halnya dalam pengembangan pariwisata yang menjadi konsen Pemda Banyuwangi. Wisata menjadi salah satu kegemaran milenial. Namun, mereka menghendaki wisata yang menyajikan pengalaman yang seru dan baru.

Dari trend wisata milenial tersebut, industri pariwisata juga mengalami disruption. Hotel yang digeser oleh homestay, pemandu wisata yang tergantikan dengan peta digital dan berbagai produk teknologi digital.

“Jika Banyuwangi ingin menyasar milenial dalam pengembangan wisatanya, maka trend-trend tersebut harus dibaca dengan baik,” pungkas Yuswohady. (rin/ted)

Apa Reaksi Anda?

Komentar