Politik Pemerintahan

Aliansi Partai Non Parlemen Tolak Skenario Calon Tunggal Pilkada Kabupaten Kediri 2020

Kediri (beritajatim.com) – Gelombang penolakan skenario calon tunggal dalam Pilkada Kabupaten Kediri Tahun 2020 terus terjadi. Kali ini datang dari Aliansi Partai Non Parlemen Kabupaten Kediri.

Sebanyak tujuh partai politik peserta Pemilu 2019 yang tidak mendapatkan kursi di legislatif ini menolak calon tunggal, karena dinilai mengkebiri hak pilih masyarakat. Bahkan dengan modal 49.000 suara sah, mereka bakal mendukung gerakan memenangkan ‘bumbung kosong’, bila skenario calon tunggal benar terjadi di Kabupaten Kediri.

“Hasil pertemuan kita dari partai non parlemen. Kalau dilihat sekarang ini, masyarakat Kabupaten Kediri dikebiri hak pilihnya, jika terjadi calon tunggal. Kita tahu bahwa para calon-calon sudah sosialisasi dan mempunyai peta hak pilih. Tetapi mereka tidak mendapatkan dukungan dari partai yang duduk di parlemen,” tegas Heri Purnawirawan, Ketua DPD Partai Perindo Kabupaten Kediri, usai pertemuan Aliansi Partai Non Parlemen, Sabtu (25/7/2020).

Pertemuan berlangsung di Kantor DPD Partai Perindo Jalan Erlangga, Kabupaten Kediri. Pertemuan dihadiri oleh pimpinan tujuh partai politik non parlemen. Diantaranya, Heri Purnawirawan (Perindo), Sriyanto (PBB), Yazid (PSI), Choliq Effendi (Hanura), Ainan (Garuda), Siddik (Berkarya) dan Zaenal Fanani (PKPI).

Masih kata Heri, apabila skenario calon tunggal ‘dipaksakan’ di Pilkada Kabupaten Kediri 2020, Aliansi Partai Non Parlemen bakal mengajak seluruh elemen masyarakat Kabupaten Kediri dalam gerakan memenangkan kotak kosong atau bumbung kosong. Mereka menilai calon tunggal bertentangan dengan sistem demokrasi di Indonesia.

Sementara itu, Ketua DPD Partai Berkarya Kabupaten Kediri Drs. Moh. Siddik, MM, MSi, yang juga Koordinator Aliansi Partai Non Parlemen menyatakan hal yang sama. Menurutnya, tujuh partai non parlemen menyikapi persoalan tersebut (skenario calon tunggal) dengan serius.

“Calon-calon yang selama ini mengikuti penjaringan memiliki kapasitas dan kapabilitas. Tetapi mereka tidak dilihat. Oleh karena itu, kami menyikapi apa yang terjadi saat ini dengan serius. Jangan sampai demokrasi ini dirampok oleh pusat,” tegas mantan Sekretaris Disnakertrans Kabupaten Sumenep yang memilih terjun di dunia politik ini.

Menurut Siddik, hari ini merupakan pertemuan awal Aliansi Partai Non Parlemen dalam menyikapi isu skenario calon tunggal. Kedepan akan adan pertemuan lanjutan.

Sebelumnya, isu calon tunggal menguat di Pilkada Kabupaten Kediri 2020. Pasalnya, sejumlah partai politik telah memberikan dukungannya kepada satu pasangan calon yaitu, putra Sekretaris Kabinet Pramono Anung, Hanindhito Himawan Pramono dan Ketua Fatayat NU Kabupaten Kediri, Dewi Maria Ulfa. Antara lain, PDI Perjuangan, PKB, Partai Gerindra, Partai NasDem, Partai Amanat Nasional (PAN) dan Partai Golkar. [nm/kun]

 

 





Apa Reaksi Anda?

Komentar