Peristiwa

Sempat Dibatalkan

PT KAI Operasikan Kembali Kereta Reguler untuk Libur Tahun Baru Islam

Kediri (beritajatim.com) – PT KAI mengoperasikan kembali beberapa KA reguler yang sempat dibatalkan perjalanannya. Langkah ini dilakukan dalam menghadapi libur panjang selama empat hari, yaitu mulai 20-23 Agustus 2020, karena adanya libur Tahun Baru Islam 1442H dan cuti bersama.

Ixfan Hendriwintoko, Manajer Humas KAI Daop 7 Madiun mengatakan, sejumlah KA reguler yang sudah kembali beroperasi melewati dan berangkat dari wilayah Daop 7 Madiun itu diantaranya KA Bima, KA Turangga, KA Pasundan, KA Sritanjung, KA Kahuripan, KA Matarmaja.

Kemudian KA Wijayakusuma, KA Mutiara Selatan, KA Brantas, KA Argo Wilis, KA Malabar, dan KA Gajayana relasi Malang – Gambir PP yang akan beroperasi selama long weekend ini yaitu 20-23 Agustus.

“Kembali beroperasinya 24 perjalanan KA reguler ini untuk mengakomodir kebutuhan masyarakat yang akan bepergian saat libur panjang pergantian tahun baru islam,” ungkap Ixfan, Kamis (20/8/2020).

Hingga hari ini, total masih tersedia 14.238 tempat duduk ke berbagai jurusan untuk 20-23 Agustus dari 24 perjalanan KA yang beroperasi melewati Daop 7.

Pada libur panjang yang terjadi tanggal 14-17 Agustus kemarin, selama 4 hari, pelanggan KA jarak jauh yang naik dari wilayah Daop 7 Madiun sejumlah 3.194. Kembali tingginya minat pelanggan menggunakan kereta api tidak terlepas karena adanya fasilitas rapid test dengan harga terjangkau yang tersedia di stasiun.

Bagi masyarakat yang ingin mengetahui jadwal perjalanan kereta api yang beroperasi, bisa dicek melalui aplikasi KAI Access, web kai.id atau melalui kontak center 021-121, serta media sosial KAI121. Dan untuk pembelian tiket, dapat diperoleh melalui aplikasi KAI Access, maupun mitra resmi penjualan tiket lainnya.

Karena pandemi covid-19 masih belum berakhir, bagi pelanggan yang akan naik KA, tetap diwajibkan untuk memenuhi beberapa persyaratan, yaitu menunjukkan Surat Bebas Covid-19 (Tes PCR/Rapid Test) yang masih berlaku (14 hari sejak diterbitkan) atau surat keterangan bebas gejala seperti influenza yang dikeluarkan oleh dokter Rumah Sakit/Puskesmas bagi daerah yang tidak memiliki fasilitas Tes PCR dan/atau Rapid Test.

Selain itu, pelanggan juga diharuskan mengenakan face shield selama dalam perjalanan hingga meninggalkan area stasiun tujuan. Bagi pelanggan dewasa, face shield akan disediakan KAI. Sedangkan pelanggan dengan usia di bawah 3 tahun (infant) agar membawa face shield pribadi.

Tidak hanya itu, pelanggan juga wajib menerapkan 3M selama berada di area stasiun maupun di atas KA, yaitu memakai masker, sering mencuci tangan (dengan hand sanitizer maupun sabun dan air mengalir), dan menjaga jarak.

“Silakan masyarakat memanfaatkan pelayanan yang di berikan oleh KAI, dengan tetap mematuhi protokol kesehatan, agar selama dalam perjalanan tetap aman dan nyaman,” tutup Ixfan. [nm/suf]





Apa Reaksi Anda?

Komentar