Peristiwa

Said Aqiel Sebut Gerakan Radikalisme di Indonesia Sudah Level Empat

Bojonegoro (beritajatim.com) – Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Said Aqil Siradj mengatakan bahwa paham Islam khilafah yang bisa mengancam ideologi Pancasila sebagai dasar negara mulai berkembang secara masif.

Tidak hanya di perguruan tinggi, bahkan Said Aqil menyebut, perkembangannya sudah masuk di wilayah militer. Jika hal itu dibiarkan, menurutnya, bisa memicu pemikiran ekslusif yang memunculkan sikap intoleran. Dan bisa berkembang menjadi sikap radikal.

Menurut anggota Dewan Pengarah Badan Pembinaan Ideologi Pancasila itu, masuknya paham radikal kebanyakan sudah masuk di level keempat atau tingkatan yang paling berbahaya. Level kesatu, kata dia, baru doktrin, level kedua mulai di doktrin radikal, ketiga mulai ekstrim.

“Dan level keempat mulai ngebom. Kebanyakan level empat mulai menolak,” ujarnya dalam Seminar Nasional bertema Islam Nusantara, Solusi Radikalisme, di Bojonegoro, Rabu (11/12/2019).

Menurutnya, untuk menangkal masuknya adikalisme ini, perlu adanya Islam Nusantara. Gerakan Islam yang menghormati kebudayaan masing-masing yang menjadi dasar. Islam yang bukan hanya teologi sosial dan ibadah saja, tetapi Islam yang memiliki misi kepada Tuhan, misi nasionalisme, dan misi kemanusiaan.

Banyak negara berkonflik dan tidak berkesudahan seperti di Timur Tengah, menurut Said Aqil, pada dasarnya karena belum harmonis antara agama dan kebudayaannya. Ketika ada budaya datang, larut sehingga ada yang menerima dan ada yang menolak dengan cara radikal.

“Kita punya sikap yang moderat dan tidak kagetan, budaya barat asalkan tidak mengganggu budaya kita, kita terima. Jadi Islam Nusantara itu harmonis dengan budaya,” terangnya.

Sementara, Akademisi, Kolumnis dan Penulis Buku yang juga menjadi pemateri dalam kegiatan tersebut, Mundzar Fahman mengatakan, radikalisme adalah tolak pemikiran yang inginnya melakukan perubahan secara mendasar dan menyeluruh. “Jika perlu menggunakan kekerasan untuk memenuhi tujuan tersebut,” ungkapnya.

Gerakan-gerakan radikal ini, mulai banyak disebarkan, mulai dari kajian-kajian maupun melalui media sosial. Menurut Dewan Pakar Aswaja Center NU Bojonegoro, Agus Sholahudin, hari ini banyak aktor yang sengaja menciptakan berita hoaks untuk menciptakan ketidakpercayaan terhadap pemerintahan yang sah.

“Hal itu jangan sampai dianggap remeh. Ideologi Aswaja ala NU ini yang mungkin tidak bisa dimanfaatkan ideologi ekstrem para pelaku untuk aksi radikalisme,” tegasnya kepada ribuan mahasiswa yang mengikuti Seminar Nasional di Gedung Serba Guna, Bojonegoro. [lus/suf]

Apa Reaksi Anda?

Komentar