Peristiwa

Putra Kiai Asep Bisa Jadi Kuda Hitam di Pilwali Surabaya

Surabaya (beritajatim.com) – Nama Muhammad Habibur Rochman alias Gus Habib, kian menguat di bursa calon wali kota Surabaya pasca kepemimpinan Tri Rismaharini alias Risma. Bahkan Pengamat Politik, Surochim Abdussalam meyakini putra Pengasuh Ponpes Amanatul Ummah, KH Asep Saifuddin Chalim itu akan menjadi kekuatan besar kalau mendapat dukungan dari Gubernur Jatim terpilih, Khofifah Indar Parawansa.

“Jika dukungan Bu Khofifah semakin terbuka dan diketahui publik, maka potensi mendapat insentif elektoral semakin kuat,” nilai Dekan Fakultas Ilmu Sosial dan Budaya (Fisib) Universitas Trunojoyo Madura (UTM) tersebut di Surabaya, Jumat (1/2/2019).

Apalagi, tegas Surochim, hingga kini massa Muslimat NU dan Fatayat NU maupun pemilih perempuan di Surabaya cukup kuat. Terbukti, saat Pilgub Jatim 2018, kendati Surabaya dikenal sebagai kandang PDI Perjuangan, Khofifah bisa memang. “Menurut saya kekuatan Gus Habib ada pada dukungan Bu Khofifah. Jika Bu Risma yang wali kota saja bisa memberi insentif (elektoral) 9 persen, saya pikir insentif dukungan Bu Khofifah lebih besar dari itu,” katanya.

Insentif elektoral yang dimaksud Surochim, dari hasil survei Surabaya Survey Center (SSC) periode 20-31 Desember 2018 terpapar, 9 persen responden akan memilih siapapun calon yang didukung Risma.

Dalam survei tersebut, Gus Habib juga memiliki modal elektabilitas lumayan untuk sosok milenial, yakni 0,8 persen. Sama dengan perolehan elektabilitas politikus senior Partai Demokrat Jatim, Renville Antonio.

Bahkan, di kalangan sosok milenial, elektabilitas Gus Habib masih di atas Ketua PW GP Ansor Jatim, Mohammad Abid Umar Faruq alias Gus Abid (0,5 persen) serta Wakil Bupati Trenggalek, Mochamad Nur Arifin (0,3 persen). “Dukungan Bu Khofifah kepada Gus Habib saya pikir strategis. Tinggal Gus Habib bisa menunjukkan kapasitas dan kapabilitas dalam memimpin kota besar, yang tentu saja dibutuhkan banyak kompetensi,” paparnya.

Peluangnya juga semakin besar kalau dia melewati ujian lolos sebagai anggota DPR RI pada Pemilu Legislatif (Pileg) 2019. Saat ini Gus Habis maju Caleg dari Partai Persatuan Pembangunan (PPP) untuk Dapil Jatim I (Surabaya-Sidoarjo).

“Menurut prediksi saya, peluangnya akan lebih besar jika beliau bisa melewati ujian pertama, yakni lolos sebagai anggota DPR RI. Minimal sebagai tolok ukur basis dukungan pemilih di Surabaya,” tandasnya.

Apalagi di era pemilihan sekarang ini, kata Surochim, variabel yang menentukan keterpilihan kandidat semakin banyak dan komprehensif.

Kandidat yang bisa menambah nilai plus, dapat insentif dari lintas sektor, serta memiliki kemampuan dalam mengapai suara di luar basisnya, akan menjadi kunci sukses dalam Pilwali Surabaya. “Jadi kemampuan diterima di luar basis pemilihnya itu juga akan menjadi penentu. Menurut saya itu juga yang menjadi tantangan Gus Habib jika running Pilwali Surabaya,” pungkas Surochim. [ifw/kun]

Apa Reaksi Anda?

Komentar