Iklan Banner Sukun
Peristiwa

Pemkot Surabaya Poles Jalan Kembang Jepun Jelang Pembukaan Kya-kya

Surabaya (beritajatim.com) – Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya terus mematangkan penataan destinasi wisata pecinan Kya-kya di kawasan Jalan Kembang Jepun. Bahkan, Pemkot memoles kawasan itu jelang pembukaan Kya-kya.

Kabid Bangunan Gedung Dinas Perumahan Rakyat Kawasan Permukiman serta Pertanahan (DPRKPP) Surabaya, Iman Kristian menerangkan, pihaknya akan memberikan beberapa sentuhan terakhir sebelum destinasi wisata pecinan Kya-kya dibuka.

“Pada intinya kita ingin mengembalikan kejayaan Kya-kya masa lalu. Ada beberapa mural nanti, bagaimana bisa menarik pengunjung datang. Golnya kita ingin menghidupkan lagi kawasan kota lama,” kata Iman Kristian di Surabaya, Kamis (8/9/2022).

Iman menyebut, konsep penataan destinasi wisata Kya-kya hampir sama dengan Tunjungan Romansa. Pemkot melakukan penataan kawasan itu mulai dari pedestrian hingga penambahan fasilitas penunjang seperti tempat duduk bagi pengunjung.

“Kita ingin best practice yang ada di Jalan Tunjungan bisa kita aplikasikan di sini (Kya-kya). Harapannya kawasan kota lama ini hidupnya lebih lama. Karena kalau sekarang kan jam 18.00 WIB sudah sepi,” terangnya.

Selain memberikan sejumlah fasilitas penunjang, Iman juga mengungkapkan, pihaknya juga bakal melengkapi kawasan itu dengan ornamen seperti lampion. Tentu saja ornamen yang ditambahkan ini lebih kekinian dan berkonsep pecinan.

“Kalau ornamen yang ditambahkan seperti chinatown, kekinian. Ada beberapa spot juga yang kita mural dengan tematiknya china peranakan, tapi konsepnya lebih modern,” ungkap Iman.

Sekarang ini, pihaknya tengah memprioritaskan penataan pedestrian di Jalan Kembang Jepun. Bahkan pada 2023, rencananya pedestrian di kawasan tersebut juga akan dilebarkan.

“Mungkin tahun depan kita bikin pelebaran pedestrian, agar kawasan ini bisa lebih hidup seperti di Jalan Tunjungan,” ujarnya.

Tak hanya itu, Iman menyatakan, bahwa untuk mempercantik kawasan Jalan Kembang Jepun, pemkot juga bakal menertibkan sejumlah bangunan liar. Setelah ditertibkan, nantinya akan digunakan untuk sejumlah spot atau fasilitas penunjang.

“Lampion dan umbul-umbul juga akan ditambahkan. Intinya agar lebih rustic tempatnya. Selama ini kan orang takut lewat sini waktu malam. Nanti kita bikin beberapa pos jaga juga, harapannya kawasan ini lebih hidup 24 jam,” jelasnya.

Untuk tahap pertama, destinasi wisata pecinan kya-kya akan dibuka mulai Jalan Kembang Jepung hingga menuju arah selatan ke perempatan Jalan Slompretan-Jalan Songoyudan atau sepanjang 250 meter. Rencananya destinasi wisata pecinan Kya-kya dibuka pada pekan ini.

“Untuk hari Jumat dilakukan trial. Sedangkan openingnya masih dibicarakan, bisa dibuka pada Sabtu malam minggu. Pembukaan di tahap awal sampai Jalan Slompretan, nanti kita evaluasi sambil jalan,” sebutnya.

Sementara itu, Kepala Dinas UMKM dan Perdagangan (Dinkopdag) Kota Surabaya Fauzie Mustaqiem Yos menambahkan, bahwa untuk tahap awal, opening wisata pecinan kya-kya akan melibatkan sekitar 66 pelaku Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM). Tentunya UMKM yang terlibat lebih banyak menghadirkan kuliner khas pecinan.

“UMKM nanti berasal dari wilayah setempat atau Kecamatan Pabean Cantian. Mungkin konsepnya nanti kita buat tempat duduk (stand) UMKMnya bersilang,” pungkasnya. [asg/beq]


Apa Reaksi Anda?

Komentar

beritajatim TV

Shin Tae Yong Puji Rumput Lapangan Thor Surabaya

Menjajal Mobil Listrik Wuling Air ev