Peristiwa

Keruhnya Air PDAM Gresik Akibat Sendimentasi di Umbulan

Air Umbulan

Gresik (beritajatim.com) – Tingkat kejernihan air di reservoir Giri I masih diangka 19 NTU . Akibat persoalan tersebut, jajaran PDAM Gresik melihat langsung pengelolaan air di SPAM Umbulan, Pasuruan.

Di pengelolaan air tersebut, jajaran PDAM Gresik ditemui langsung oleh pihak PT Air Bersih (AB) dan PT Meta Adhya Tirta Umbulan.

Direktur Keuangan PT AB Tri Utoyo menuturkan, keruhnya air distribusi ke Gresik ini karena adanya sedimentasi. Sebab, hingga saat ini sedimentasi itu masih ada. Tapi tidak separah minggu kemarin.

Setidaknya sudah sepekan pelanggan PDAM Giri Tirta dirugikan dengan distribusi air yang keruh itu.

“Soal kompensasi ini belum dirundingkan. Pasalnya, tiga pihak yakni PDAM, PT AB dan PT Meta harus duduk bersama. Tapi pihaknya memastikan kompensasi itu akan dibicarakan.

“Sekarang ini kami fokus menyelesaikan masalahnya dulu. Yakni kekeruhan air yang didistribusikan ke PDAM Giri Tirta,” tuturnya.

Ia menjelaskan, adanya kekeruhan air karena sedimentasi itu dikarenakan aliran air ke Gresik baru 300 liter per detik (lpd).

“Jika sudah 600 lpd itu sedimen yang ada di pipa baru bisa dituntaskan,” paparnya.

Sementara itu, Direktur PDAM Giri Tirta Siti Aminatus Zariyah mengatakan, kondisi di reservoir Giri I belum jernih dan belum layak konsumsi. Sebab, sesuai Permenkes no 492 tahun 2010, tingkat kejernihan air maksimal 5 NTU.

“Untuk saat ini belum. Kita targetnya sampai 2 NTU. Makannya ini kami koordinasi terus dengan pihak pengelola air Umbulan,” pungkasnya. (dny/ted)





Apa Reaksi Anda?

Komentar